Thursday, October 16, 2014

PERNAHKAH ANDA BERADA DALAM SITUASI INI - 3: BUAT KOPI ?


 Gambar hiasa hasil carian Google.


Kita terasa nak minum kopi.
Kita ambil teko, buka tudungnya, masukan air panas dan masukan kopi.
Kita ambil bekas gula. Kita buka tudungnya.
Kita ambil beberapa sudu gula dan masukan ke dalam teko.
Kita kacau, kacau dan kacau.
Kita rasa kopinya. Ok. 
Kita ambil tutup teko dan kita tutupkan kebekas gula.
Cepelop.
Kita latah. Kita ketawa atau diketawakan.

Pernahkah ia terjadi kepada anda sebelum ini ?



Wednesday, October 15, 2014

WW # 110: LU JANGAN MAIN-MAIN SAMA GUA, NANTI GUAR JENTIK !


Monday, October 13, 2014

ORANG YANG MENYURUH KITA BERSYUKUR BILA HARGA MINYAK NAIK PATUT DIPERIKSA OTAKNYA.

 

 

Gambar hiasan hasil carian Google.

 

Ugama Islam menganjurkan supaya kita bersyukur bila mendapat nikmat dan redha serta sabar bila menerima sesuatu yang tidak kita sukai.  


Oleh itu jika ada orang menyuruh kita bersyukur bila harga minyak naik, ternyata pemikiran orang itu sudah senget dan perlu dibuat 'balancing' semula.
 
Kenaikan harga minyak yang turut memberi kesan kepada kenaikan harga barangan lain merupakan sesuatu yang tidak disukai oleh semua orang.  Bahkan mungkin bagi sesetengah orang yang hidupnya kais pagi makan pagi, kenaikan itu merupakan suatu bala.


Saya dapati ramai sahabat yang beranggapan  bahawa  saya menyuruh mereka bersyukur dengan kenaikan harga minyak melalui entri tersebut.  Kalau anda berfikiran begitu, anda silap sebenarnya. Bahkan dari sudut susunan logik bahasa pun ia tidak  kena  bila kita disuruh bersyukur kepada sesuatu yang tidak kita sukai.

 

Bacalah betul-betul entri saya itu sekali lagi  dan fahami maksud yang tersurat. Saya cuma menyuruh kita bersyukur kerana minyak masih lagi boleh dibeli walaupun harganya sudah naik. Cuba bayangkan kekalutan yang akan berlaku, kalau minyak tidak ada di pasaran. Pada masa itu harga 10 sen seliter pun tidak akan ada maknanya lagi. 

 

Ia serupalah dengan orang yang berkata "saya bersyukur semua keluarga saya selamat walaupun rumah saya hangus terbakar".  Orang itu bersyukur bukan sebab rumah dia terbakar tapi bersyukur sebab keluarganya terselamat. Begitulah dengan saya yang menyarankan kita supaya bersyukur kerana minyak masih lagi boleh dibeli walaupun harganya meningkat dan bukannya saya suruh bersyukur sebab harga minyak naik.

 

Kesimpulannya, tidak sekali-kali saya suruh sesiapa bersyukur di atas kenaikan harga minyak baru-baru ini.

 

Rasanya saya belumlah sepandir itu lagi untuk menyuruh orang berbuat demikian.

~

 

Thursday, October 9, 2014

KISAH POKOK PINANG KALAH DENGAN POKOK PUTAT.

Beberapa minggu lepas, saya membuang satu dahan pokok putat yang menaungi pokok ciku dan pokok cempedak saya. Nak jadikan cerita, hujung dahan putat itu tersangkut kat pokok pinang dan terhalang untuk jatuh ke tanah. Kerengga pulak punyalah banyak. Lalu saya tinggalkan begitu sahaja dahan putat itu selepas tidak tahan diserang kerengga. 

Seterusnya langsung saya masuk ke dalam bilik tidur saya dan mula membuka komputer untuk berblog atau berfesbuk. Tetiba saya terdengar bunyi 'rak rak rum'. Rupanya pokok pinang yang saya katakan itu, tercabut akarnya dan terbungkang tumbang.  Ia tewas setelah beberapa lama diasak oleh dahan pokok putat yang yang telah saya potong itu.


 Gambar 1: Begitulah jadinya kalau akar tidak kukuh, senang sahaja tumbangnya bila ditolak dan diasak.

Saya bergegas keluar melihat apa kesudahannya. Makngahya berteriak memanggil saya kerana sangkanya saya masih berada di luar.

Saya dapati hujung pokok pinang itu hanya beberapa kaki sahaja lagi hendak menghempap atap rumah dan sepohoh pokok harum manis saya yang hidup subur menghijau. Setinggi-tinggi kesyukuran saya panjatkan kepada Allah SWT kerana telah mengelakkan kami dari bencana.


Gambar 2: Cuba perhatikan jarak batang dan pucuk pokok pinang itu (yang sudah saya kerat) dari cucur atap dan pokok mangga harum manis saya.

Pengajaran: Kadang-kadang kalau kita bernasib baik, sesuatu masalah itu akan selesai dengan sendirinya kalau kita biarkan begitu sahaja buat seketika. Kadang-kadanglah. Bukan sentiasa.

Monday, October 6, 2014

INI ENTRI KONTROVERSI - LEBIH BAIK NAIK HARGA DARI LANGSUNG TAK ADA.

Sambutan hari Raya Haji tetap meriah di sini. Sehari sebelum itu, iaitu hari Sabtu jalan sungguh sesak menuju ke pasar sehari Balai Baru dengan kenderaan orang ramai bertali arus berurusan membeli persiapan raya.


Gambar 1:  Pertama kali saya tengok sesak sebegini.

Sembahyang raya juga penuh masjid. Kereta yang diletakkan di sepanjang jalan menuju masjid sudah tidak lagi ikut peraturan. Tapi toleransi dan kesabaran orang kampung sangat tinggi. Tiada langsung bunyi hon atau orang meninggi suara. Masing-masing sabar menunggu di dalam atau di samping kereta masing-masing.


Gambar 2: Saya bersembahyang di Masjid al-Saadah.

Selepas sembahyang raya, saya membantu jiran depan rumah yang membuat korban. Hujan pulak 80% dari masa siang. Saya perhatikan semangat bergotong royong masih lagi tebal di sini.
 

Gambar 3:  Kelihatan kaum ibu sedang tekun menyediakan lauk pauk untuk makan tengahari.

Saya tidak mendengar ada orang bercerita atau mengeluh tentang kenaikan harga minyak sebanyak 20 sen beberapa hari sebelum ini. Tidak seperti ramai rakan-rakan di fesbuk yang menyatakan kemarahan masing-masing kecuali seorang dua yang menyokong. Sampai ada yang mengajak tukar kerajaan. Janganlah jadi seperti rakyat Iraq atau Libya yang seronok sangat nak menjatuhkan Saddam dan Gaddafi dahulu. Apa jadi sekarang ?
.

Gambar 4:  Luahan perasaan seorang pemegang akaun fesbuk kerana kenaikan harga minyak.

Mungkin bagi orang kampung yang buat bendang, yang ke sana kemari rata-rata naik motor kapcai, kenaikan harga itu tidak berapa terasa. Kalau pun terasa, mungkin mereka akan ejas dengan cara mengurangkan hisap rokok sebatang sehari.  

Atau mungkin juga mereka bersyukur kerana minyak masih lagi boleh dibeli dimana-mana steseyen minyak pada bila-bila masa. Kalau sudah tidak lagi dijual, duit berjuta pun tak guna. Orang kita kalau tunggu sejam untuk isi minyak pun sudah bising satu Malaya, saya tidak dapat bayangkan apa akan jadi kalau tiada minyak.


Gambar 5: Ini pernah berlaku kat UK.  Sumber sini.

Setelah pernah tinggal di luar negara dan melawat banyak tempat di dunia ini, saya masih lagi menyatakan negara Malaysia adalah yang terbaik. Saya langsung tidak teringin untuk tinggal menetap di mana-mana negara yang pernah saya tinggal dan lawati.  Melancong bolehlah. Bahkan ada juga saya terdengar orang mengatakan Malaysia ini adalah ibarat syurga berbanding negara lain. Kalau tak percaya tanyalah orang Bangla, Myanmar, Nepal, Filipina, Kampuchea, Indonesia dan lain-lain yang mencari makan di negara kita.


Gambar 6:  Beratur untuk mengisi minyak di Abuja. Sumber:  Sini



 Gambar 7: Kelam kabut untuk mengisi minyak motor di Sulawesi Selatan. Rasanya Indonesia turut menjadi ahli OPEC.  Sumber: Sini.


Pada masa ini kira-kira 50% dari 1.2 billion orang penduduk India tidak ada tandas di rumah dan membuang air besar secara terbuka.  Pada hal mereka lebih dulu merdeka dari kita bahkan India merupakan antara negara yang terawal bertamaddun di dunia ini.

 

Gambar 8: Hampir 600 juta orang penduduk India membuang air besar secara terbuka kerana tiada tandas di rumah. Sumber:  Sini


Saya percaya kalau kerajaan India menaikan harga minyak sebanyak 20 sen seliter dan wang itu digunakan untuk menyediakan tandas percuma kepada rakyatnya, dalam masa 2-3 tahun sahaja masalah tandas itu boleh diselesaikan. Saya rasa itu lebih afdal lagi dari melaksanakan program pergi ke Mars yang kerajaan mereka laksanakan itu.



Gambar 9: India melancarkan misi ke Mars:  Sumber: Sini

Hairannya orang-orang India yang tidak bertandas di rumah mereka itu, tidak pula bertindak berarak di jalan raya melaunngkan reformasi untuk menukar kerajaan.