Thursday, October 23, 2014

ADA KE ORANG SUKA KALAU KOMEN DIA TERPERANGKAP ?


Kebanyakkan blog yang saya jumpa, kotak komennya tidak di pasang comment moderation. Jadi sebaik saja kita klik terbitkan (publish) komen  kita, ia akan muncul dan boleh dibaca.

Saya seronok  kalau komen saya dapat dibaca semula. Terasa satu macam kepuasan. Sebaliknya bila komen kita ghaib selepas kita klik terbitkan,  timbul rasa tak berapa seronok.

Contoh kotak komen yang ada  comment moderation adalah seperti cetakan skrin di bawah. Satu dalam BI dan satu lagi dalam BM.
.

Your comment will be visible  after approval.


Ulasan anda akan dapat dilihat selepas kelulusan.


Saya juga pasang benda itu tapi saya set untuk komen kepada entri saya yang sudah melebihi 5 hari. Kalau tidak, komen kepada entri-entri lama saya, pasti saya tidak perasan dan terlepas pandang. 

Yang saya maksudkan itu adalah kalau  benda itu sentiasa terpasang dan memerangkap komen kita walaupun untuk entri yang terbaru.

Saya faham kenapa ada blog tertentu yang memasangnya. Ia bertujuan untuk mengelakan komen-komen nakal, lucah dan tidak sewajarnya dari diterbitkan. Saya faham itu dan menghormati hak anda dan tidak berniat langsung untuk mempersoalkan tindakan anda itu.

Cumanya saya nak beritahu ada dua masalah yang saya hadapi kalau benda itu dipasang.

Pertama. Saya tak dapat tahu komen orang yang terdahulu untuk mengelakkan saya memberi komen yang serupa.

Kedua. Saya tak dapat nak semak kalau ada kesilapan ejaan atau tertinggal perkataan supaya dapat dibuang dan dibuat semula.

Kalau tak dapat tengok, saya bertawakal sahajalah agar komen saya itu tidak mengulangi komen orang yang terdahulu dan tiada kesalahan ejaan atau maksud.

Sekali lagi saya tegaskan, blog anda adalah hak anda. Terpulanglah kepada anda nak buat macam mana. Saya cuma memberi pendapat tentang masalah saya sahaja. Janganlah pulak ada yang marah.


Tuesday, October 21, 2014

SAYA DAPAT PENGHORMATAN DARI SEORANG RAJA.

Baru-baru ini semasa saya skrol laman fesbuk saya, tetiba saya tertarik dengan satu status di wall Raja Teromba II tentang pantun.
 
 

Sebahagian cetakan skrin status yang dimaksudkan.

Pantun memang menjadi minat saya sejak dibangku sekolah lagi. Selepas saya baca sekerat sahaja apa yang tertulis, hati saya terus kembang dan senyuman juga melebar kerana tidak disangka-sangka seorang Profesor yang terkenal dengan terombanya telah sudi memetik karya saya iaitu Panduan Ringkas Cara-Cara Mengarang Pantun untuk diangkat menjadi status di wall fesbuknya. 

Secara tidak langsung entri saya yang tidak sepertinya itu mendapat pengiktirafan dari seorang tokoh akademik yang mempunyai wibawa dalam bidang ini. Semasa saya membuat entri itu dulu terasa bimbang juga dikritik oleh mereka yang lebih arif tentang pantun dan puisi Melayu kerana saya bukanlah seorang sasterawan dan jauh lagi sebagai seorang ahli akademik. Saya menulis entri itu pun hanya berdasarkan rasa hati dan komensen sahaja. Mulai sekarang saya bolehlah merasa sedikit lega.
 
Sebelum itu saya berikan sedikit latar belakang Raja Teromba yang saya petik dari profil di blog beliau.

"Sekarang menjadi Ketua Jabatan Kesusasteraan Melayu di Universiti Pendidikan Sultan Idris Tanjong Malim, Perak. Bidang Pengkhususan sastera Tradisional, Kesenian, Kebudayaan, Adat Melayu, Puisi Moden, Drama dan Teater Melayu".

     

Raja Teromba sedang berbicara tentang Adat Perpatih.


Saya juga mendapati entri saya itu agak ramai dan kerap dirujuk pembaca. Setakat hari ini, sudah menghampiri  20 ribu pageviews, jauh mengatasi entri-entri saya yang lain. Rasa berbaloi dan tidak sia-sia saya membuat entri itu dahulu.

Sehingga hari ini entri itu sudah mendapat 19,121 pageviews.

Terima kasih banyak-banyak Prof atas penghormatan ini. Saya sangat berbesar hati. Ia memberi semacam suntikan semangat dan dorongan kepada saya untuk terus menghidupkan blog Puisi Orang Tak Reti saya itu. Sebelum ini bukannya tidak pernah entri atau tulisan saya dikongsi, disalin atau dipetik, tetapi kali ini ia adalah berbeza kerana datangnya dari seorang ilmuan dan tokoh budaya yang saya segani.



.

Thursday, October 16, 2014

PERNAHKAH ANDA BERADA DALAM SITUASI INI - 3: BUAT KOPI ?


 Gambar hiasa hasil carian Google.


Kita terasa nak minum kopi.
Kita ambil teko, buka tudungnya, masukan air panas dan masukan kopi.
Kita ambil bekas gula. Kita buka tudungnya.
Kita ambil beberapa sudu gula dan masukan ke dalam teko.
Kita kacau, kacau dan kacau.
Kita rasa kopinya. Ok. 
Kita ambil tutup teko dan kita tutupkan kebekas gula.
Cepelop.
Kita latah. Kita ketawa atau diketawakan.

Pernahkah ia terjadi kepada anda sebelum ini ?