Friday, February 5, 2016

KISAH SUATU BUNYI YANG MERUNSINGKAN HATI.

  
 Gambar sehelai daun kering terkepit di celah wiper cermin kereta saya.

Baru-baru ini saya menaiki kereta saya ke satu tempat kerana sesuatu urusan. Masa pergi, saya dengar bunyi tap tap tap (rattling) kat sudut depan kereta saya. Semasa balik pun begitu juga. Makin laju makin kuat bunyinya. Dalam hati berkata-kata, apa pulak yang rosak ini. Nampaknya akan berpisahlah duit saya kerana memperbaikinya nanti.

Memandangkan waktu itu sudah tengah hari, saya pun terus balik ke rumah kerana perut saya sudah berasa lapar. Kalau tidak, mungkin saya dah bawa kereta itu terus ke woksyop.

Sesampai di rumah, selepas mematikan enjin dan keluar dari kereta, saya pun meninjau-ninjau bahagian depan kereta saya, manalah tahu kok ada biawak benda yang terlekat. Rupa-rupanya sehelai daun kering (seperti gambar di atas) terkepit di celah wiper cermin kereta saya. Bagaimana dia boleh terkepit kat situ, saya pun tidak dapat mengagaknya. Jadi bila bergerak laju, daun itu akan mengetuk-ngetuk cermin kereta dan menghasilkan bunyi yang tidak biasa dan tidak enak didengar.

Nasib baik saya tak bawa kereta itu terus pergi ke woksyop. Kalau tidak mungkin saya akan ditertawakan oleh foreman woksyop tersebut.


Moral Cerita.

Jangan cepat runsing dan panik dalam menghadapi sesuatu situasi luar biasa. Mungkin apa yang  kita bimbangkan itu tidaklah seperti yang disangkakan.


Wednesday, January 13, 2016

ENTRI GENAP SEBULAN DUDUK SEREMBAN.

Hari ini genap sebulan saya duduk kembali di Seremban. Juga genap sebulan saya tidak membuat entri baru di blog ini kerana tidak berjumpa ruang dan waktu untuk mengerjakannya.  Masih ada lagi barang-barang yang dibawa balik dari Perlis yang masih duduk dalam kotak kerana tak tahu nak letak kat mana.

Berikut adalah beberapa aktiviti saya dalam tempoh sebulan yang lalu yang ingin saya kongsikan di sini.

1. Pasang semula talian telefon dan wifi

Ini sangat penting dan perlu disegerakan. Kalau tidak, letih nak top-up henfon anak-anak. Sebenarnya ayahnya yang tak boleh hidup tanpa internet.

2. Pergi bank tukar alamat surat menyurat.

Ini juga penting untuk mengetahui dengan rasmi kedudukan kewangan dan hutang piutang.

3. Bayar zakat pendapatan.

Kewajipan ini tak boleh dilupakan. Kali ini dapat cenderamata sebuah buku berjudul "Biografi Lengkap Rasulullah" dari Pusat Zakat selain dari kalendar.

4. Kenduri aqegah cucu terbaru. 

Pada 9/1 dibuatkan sedikit kenduri kecil menunaikan tuntuan aqeqah cucu lelaki terbaru saya. Saya cuma jemput orang surau, jiran terdekat dan adik beradik sahaja.

 

Gambar 1: Seperti biasa Mak Ngahnya dengan kumpulan marhabannya membuat persembahan.

 

Gambar 2: Antara tetamu yang sedang beratur untuk menjamu selera.

5. Hadir kenduri

Sejak balik duduk Seremban ini saya telah berkesempatan menghadiri 3 jemputan kenduri kahwin.

 

Gambar 3: Di rumah kenduri kawin anak kawan lama semasa belajar di UM dulu di rumahnya di Seremban. Yang ditengah tu bukan bapa pengantin tapi rakan lama semasa Kadet PTD yang sudah lama tidak berjumpa.

 

Gambar 4: Di kenduri kawin anak jiran depan rumah (kanan sekali) semasa saya duduk di Putrajaya dahulu. Sekarang jiran ini telah membuat rumah di Putrajaya. Saya tak mampu nak beli rumah di Putrajaya.


Gambar 5: Menjamu selera di luar dewan KOMBES, Paroi pada kenduri kawin anak bekas guru saya yang juga merupakan seorang mantan menteri kabinet.


6. Memancing.

Inilah aktiviti yang saya paling missed semasa duduk di Perlis dahulu.


Gambar 6: Di atas kelong tempat kami memancing selama dua hari satu malam di Bagan Datoh. Dari segi jumlah ikan yang berjaya dinaikkan bolehlah tahan tapi saiznya semua masih di bawah umur.


Gambar 7: Buat pertama kali memancing di kolam udang kat Beranang. Hasilnya kurang lumayan kerana saya tak tahu kat mana udang-udangnya berkampung.

.
Gambar 8: Di kolam pancing udang fevret saya kat Terachi, Negeri Sembilan. Lokasinya hanya kira-kira 15 minit berkereta dengan kelajuan biasa dari rumah saya di Senawang.

Begitulah serba sedikit aktiviti saya sejak balik duduk semula di rumah saya di Seremban. Terubat rindu untuk memancing dan yang utamanya dapat berjumpa dengan cucu-cucu dengan lebih kerap lagi. Tambahan pula anak kedua saya tinggal bersama dengan saya sehingga habis pantang selepas melahirkan anak kedua (adik Iris). Sudah tentu Iris pun ada bersama.

Selepas kira-kira sebulan saya kembali tinggal di Seremban, ingatan saya kepada keindahan dan kedamaian negeri Perlis makin menebal. Insyaallah saya akan mengunjunginya lagi bila ada cuti panjang atau cuti sekolah nanti. Apa khabar agaknya pokok-pokok harum manis yang saya tanam dahulu.


Gambar 9: Di tebing Sungai Santan, Perlis yang menjadi salah satu laluan jogging kesukaan saya yang sentiasa menggamit memori indah.

 

Sunday, December 13, 2015

AKHIRNYA KU TINGGALKAN PERLIS YANG INDAH KHABAR DAN RUPA.

Saya berpindah duduk di Perlis pada 25/3/2014 kerana menemani Mak Ngahnya menjaga bapanya yang sangat uzur. Cerita lanjutnya ada DI SINI. Dua orang anak saya (Ifa dan Iqal) yang masih bersekolah menengah juga saya pindahkan ke sini. Hari ini adalah hari terakhir kami berada di negeri Perlis yang indah dan permai ini.

Dari masa ke semasa saya ada update blog saya dengan cerita-cerita saya duduk di Perlis. Entri yang ini bolehlah dianggap penyudah atau kesimpulan pengalaman saya tinggal di Perlis.

Banyak kenangan manis dan ada juga yang sedih atau kurang enak sepanjang tempoh saya tinggal di negeri ini selama kira-kira satu tahun delapan bulan.  Saya mulakan dengan kisah sedih atau kurang enak dahulu. Tak banyak, cuma dua sahaja.


Gambar 1: Ayah mertua saya pergi buat selama-lamanya pada 19/2/2015.  Inilah pusara tempat bersemadinya arwah bapa mertua saya. Semogo rohnya tenang di sana bersama-sama roh para solihin. Di pusara inilah juga arwah isterinya atau arwah ibu mertua saya turut bersemadi.


Gambar 2: Satu peristiwa yang kurang enak pula ialah bila Makngah terlibat dengan kemalangan pada 15 Januari 2015. Itulah pengalaman pertama dia dan juga saya menguruskan kenderaan yang ditimpa musibah. Saya anggap ini adalah musibah kecil untuk mengelakkan musibah yang lebih besar.

Seterusnya saya nak cerita pulak perkara yang indah-indah dan baik-baik pula.

 

Gambar 3: Betullah apa yang dicoretkan dalam Utusan Malaysia bertarikh 26/1/2015 ini. Memang Perlis negeri yang indah khabar dan rupa.

 

Gambar 4: Inilah Sungai Santan yang terletak selang dua buah rumah dari rumah saya tinggal. Pada musim mengail ikan, ramai orang kampung terutama wanita memancing ikan di sungai ini.


Gambar 5: Di tebing Sungai Santan yang dibarisi pokok-pokok jati ini juga merupakan laluan jogging saya di kala ada mood dan kesihatan mengizinkan.


Gambar 6: Berurusan dengan Jabatan kerajaan juga cepat. Terbaru saya ada update status saya di fesbuk tentang pengalaman buat paspot anak perempuan saya seperti cetakan skrin di atas.




















Gambar 7: Untuk mendapatkan tempat letak kereta juga tidak sulit. Contohnya saya dapat meletak kereta betul-betul di hadapan sebuah bank dan ada dua petak lagi yang masih kosong. Masa itu saya ingat lebih kurang jam 10 pagi. Tak perlu berpusing-pusing mencari tempat letak kereta dan letak pun percuma.


Gambar 8: Saya sudah tentu akan miss capati daging yang secukup rasa. Kerap juga kami minum pagi di sini kerana harganya yang munasabah, layanan yang mesra dan cepat di samping rasanya sentiasa berada dalam jangkaan saya.


Gambar 9:  Umumnya harga makanan di sini secara relatifnya lebih murah dari Seremban. Tapi ada juga kueh atau masakan kegemaran saya yang tidak ada jual di sini dan kalau ada pun rasanya tidak sama.


Gambar 10: Sesi belajar mengaji al-Quran pasti akan terlekat di ingatan saya kerana saya mendapat beberapa ilmu baru yang sebelum ini tidak saya ketahui. Kelasnya diadakan selepas sembahyang Isyak' di masjid. Murid-muridnya kurang dari 10 orang walaupun jemaahnya hari Jumaatnya mencecah 3-4 ratus orang. Biasalah.


Gambar 11: Anak bongsu saya  Haiqal (di kiri sekali) dengan sebahagian dari kawan-kawan sedarjahnya. Tetapi selepas hampir dua tahun tinggal di sini, dia masih tidak pandai cakap Perlis.


Gambar 12:  Pengalaman banjir selama kira-kira seminggu yang mengganggu sedikit keselesaan hidup saya. Kereta saya terpaksa ditumpangkan di rumah jiran di kawasan yang lebih tinggi. Pernah Menteri Besar Perlis datang melawat mengharung air menghantar bantuan bahan makanan kepada kami. Segan juga nak terima tapi kami terima juga sebab tak nak mengecilkan hati dia yang susah payah datang.


Gambar 13: Inilah gambar hadapan rumah saya yang walaupun kecil berbanding dengan rumah yang lebih besar, tetapi saya cukup seronok dan selesa tinggal di sini sejak berpindah dari kuarters di Putrajaya kira-kira 10 tahun lalu



Gambar 14: Ini pula gambar belakang rumah saya di Seremban - pandangan dari bilik tidur saya. Seronok duduk di sini kerana angin dari Bukit Putus bertiup tidak putus-putus.


Video banjir yang sempat saya rakam betul-betul di depan rumah saya. Macam pesta muda mudi.


Gambar 15: Kebetulan hari ini 13 Disember adalah hari ulang tahun kelahiran Ifa anak perempuan bongsu saya. Selamat ulangtahun kelahiran Ifa. Semoga menjadi anak yang solehah
 Dia baru selesai menduduki peperiksaan SPM pada 7hb yang lalu. Ayah doakan Ifa beroleh kejayaan dalam peperiksaan tersebut untuk mara ke fasa seterusnya yang lebih mencabar
Tentunya pembaca boleh meneka yang mana satu anak saya. Dia tu tidaklah rendah sangat tapi mat dan mek saleh tu yang tinggi sangat.


Gambar 16:  Saya tidak mampu menipu perasaan. Sebagai seorang atuk, saya sangat teruja untuk bertemu dengan ke empat-empat cucu saya ini dan seterusnya bersama-sama dengan mereka seperti sebelum ini. 
 
Sekejap lagi saya akan bergerak balik ke Seremban. Saya memohon dari anda semua yang  membaca coretan ini agar sudi apalah kiranya mendoakan keselamatan perjalanan kami sehingga sampai ke destinasi. Terima kasih banyak-banyak. Lepas ini saya akan mula bersiaran dari Nogori Sembilan pulak. Insyaallah.