Tuesday, October 28, 2014

KISAH KONVOI ROMBONGAN MEMINANG SESAT.


 Gambar hiasan dari album al-lavendari.

Entri kali ini adalah menceritakan kisah rombongan meminang secara berkonvoi ke sebuah kampung yang agak terpencil di sebuah negeri di pantai timur.

Masing-masing tidak tahu tempat yang hendak dituju. Orang yang tahu iaitu si bujang yang nak bertunang itu tidak dapat cuti kerana bertugas di perbatasan. Cuma lakaran peta sahaja diberikan sebagai panduan.  

Maka semua anggota rombongan telah bermuafakat dan sepakat untuk melantik ketua dan berjanji untuk mengikut kereta ketua yang dilantik itu. Terdapat 5 buah kereta semuanya.

Setelah beberapa jam perjalanan, tertanya jalan yang diikuti ketua konvoi telah menyimpang dari jalan yang sepatutnya. Maka tanpa perbincanga dan persetujuan, 2 buah kereta telah keluar dari konvoi dan membuat haluan masing-masing kerana beranggapan mereka lebih tahu akan jalan ke tempat yang dituju.

Dipendekan cerita, hanya sebuah kereta sahaja yang sampai terlebih dahulu di rumah pihak perempuan. Akan tetapi mereka tidak boleh berbuat apa-apa kerana ketua rombonga yang akan melakukan peminangan masih belum sampai. Bila ketua rombongan dan dua buah kereta lagi sampai, mereka terpaksa pula menunggu sebuah kereta lagi yang tersesat entah ke mana. Mereka terpaksa menunggu kerana di dalam kereta tersebut terdapat cincin peminangan.

Melalui hubungan telefon, kereta yang tersesat itu dapat diberikan panduan dan akhirnya sampai selepas lebih 6 jam anggota lain menunggu. Upacara meminang yang sepatutnya dibuat pada jam 11 pagi, hanya dapat dilakukan pada jam 6 petang.

Apakah agaknya iktibar dari cerita rekaan saya ini ?


Sunday, October 26, 2014

TERKENANG SEMASA DULU 86 : MUSIM PANAS 82-84 - USA.

Musim panas di sini memang panas. Kadang-kadang panas lagi dari Malaysia dan cuacanya kering - tidak tinggi 'humidity'nya macam di Malaysia. Itu menyebabkan badan kita kurang berpeluh dan kalau jemur pakaian, cepat kering.

Oleh kerana rumah sewa saya ada tingkat bawah yang sebahagiannya berada di dalam tanah (sebagaimana kebanyakan rumah orang di sini)  saya akan berpindah tidur di bawah bila tiba musim panas. Sejuk sikit. Kurang guna pendingin hawa. Boleh jimat duit sebab pendingin hawa di rumah saya adalah jenis berpusat. Kalau kita guna satu bilik pun, semua rumah terpaksa disejukan




Gambar 1. Tiga tahun saya menyewa rumah ini. Kelihatan tingkap di bahagian bawah rumah yang sekerat tertanam di dalam tanah.


Waktu  musim panas adalah masa yang menyeronokkan kerana kita bebas dari memakai pakaian sejuk yang berlapis-lapis. Namun begitu kalau kena berpuasa dalam musim panas, memang panjang waktu puasanya. Saya pernah mengalaminya. Kalau tak silap kita berpuasa dari jam 4 pagi hingga 10 malam. Tapi rahmat dan rahim Allah telah membuatkan kita tidak terasa lapar dan dahaga sangat. Sama sahaja rasanya macam puasa di Malaysia. 


Berikut adalah sebahagian gambar semasa musim panas antara tahun 1982-84 dengan sedikit keterangan di bawahnya. Rasanya ada di antara gambar itu yang kitar semula.


Gambar 2: Sebahagian warga Malaysia yang turut serta perkelahan anjuran kelab kedutaan Malaysia.

Gambar 3: Makngahnya sedang menghadapi makanan.


Gambar 4: Alangkah rampingnya kami masa itu. Hehe.


Gambar 5: Jamuan di rumah kenalan dari Malaysia. Kita berjamu di kawasan taman rumah tuan rumah.


Gambar 6: Jamuan di rumah orang lain pulak. Seronoknya bila dapat berkumpul sesama orang Malaysia.


Gambar 7: Geng lelaki pulak sedang santai di luar rumah.


Gambar 8: Anak-anak juga turut bergembira bermain sesama mereka.


Gambar 9: Kita juga membuat sate. Saya tukag kipas api je.
 

Gambar 10: Membakar sate di waktu yang berlainan pulak berdasarkan baju yang saya pakai.


Gambar 11: Anak saya bermain berseorangan di belakang rumah kerana tiada kawan datang bermain.


Gambar12: Anak saya bermain di hadapan rumah dengan anak-anak jiran. Bimbang nak ajak mereka masuk bermain dalam rumah.


Gambar 13: Masa ni anak saya sudah berdua. Adalah kawan untuk bermain buaian kalau tak bergaduh. 


Gambar 14: Kami juga gemar pergi  bersiar-siar membawa anak sulung kami ke taman-taman di bandaraya Washington DC. Kelihatan "Washington Monument" berbalam-balam di belakang kami.


Gambar 15: Di musim panas juga kita suka kunjung mengunjung. Boss dan rakan datang berkunjung ke rumah saya. Sudah tentulah ruan rumah duduk di tengah-tengah.

Gambar 16: Ini rasanya semasa kami berjalan raya.


Gambar 17: Kadang-kadang persatuan penduduk kawasan perumahan saya ada membuat gathering. Saya pun turut serta. Saya bawa kuih karipap dari rumah dan saya makan kuih saya sahaja.

Kalau tengok gambar-gambar itu tak nampak sangat macam kat tempat orang kan ? Kadang-kadang saya teringin juga untuk melawat kembali rumah yang pernah kami diami dulu. Tak tahulah sampai ke tidak hajat saya itu sebelum saya menutup mata buat selama-lamanya nanti.

P.S:  Dengan ini lengkaplah cerita saya berkaitan empat musim di USA.