Tuesday, June 28, 2016

TERKENANG SEMASA DULU - 90 : KENDURI KAWAH DI PEJABAT.

Majlis berbuka puasa di pejabat-pejabat kerajaan pada tahun-tahun 70an dahulu cukup berbeza dengan sekarang. Tidak seperti dulu, sekarang semua guna duit pejabat. Penyediaan jamuan juga diserahkan kepada katerer yang dilantik. Kalau tak sedap, salahkan katerer. Tahun depan jangan ambil dia lagi.

Pada masa dulu kita guna duit sendiri atau cari penaja di kalangan pegawai yang agak "lebat". Kita bergotong-royong masak sendiri. Sungguh seronok dan meriah terutama kepada orang yang masih bujang seperti saya pada masa itu. Terasa keakraban, kemesraan dan semangat kekeluargaan. 

Gambar-gambar berikut adalah suasana persediaan sebelum dan sesudah majlis berbuka puasa. Sayang sekali saya tidak berjumpa gambar kami sedang menikmati jamuan. 


Gambar 1: Kelihatan saya sedang mengacau sesuatu di dalam periuk. Tak pasti adakah ia nasi ataupun lauk.


Gambar 2: Saya meninjau kemajuan apa yang di masak oleh staf di sudut ini. Mungkin mereka semuanya sudah menjadi atuk seperti saya sekarang ini.


Gambar 3: Sebelum berbuka kita mendengar tazkirah dari ustaz jemputan. Saya duduk nombor dua dari kanan, di sebelah ketua pengarah.


Gambar 4: Usai majlis, kita bergotong royong pula membersihkan pinggan mangkuk. Saya turut serta sebagai pemerhati.

Nota kaki.

Ini adalah kisah di ofis saya yang pertama, tempat saya memulakan pekerjaan sebagai pegawai PTD . Tempat ini sangat meninggalkan kenangan manis kerana ditakdirkan saya bertemu jodoh di sini.


Gambar 5: Bergambar di depan tangga pejabat bersama mendiang Tun V. T. Sambanthan, Pengerusi kami, semasa menerima rombongan guru-guru tadika termasuk salah seorg darinya isteri saya sekarang (yang berambut pink itu). Cerita lanjut bagi yang belum pernah membacanya, mengenai perkenalan kami sehingga membawa kejinjang pelamin ada di sini.

Barangkali ini adalah entri saya yang terakhir sebelum menjelang hari raya aidilfitri yang tidak berapa hari sahaja lagi. Saya ingin mengambil kesempatan ini untuk memohon ampun maaf seandainya ada tulisan saya selama ini yang telah menyinggung perasaan anda. Terima kasih banyak-banyak kepada yang sudi berkunjung dan meninggalkan jejak dan juga kepada pembaca senyap blog ini. Jumpa lagi selepas hari raya. Insyaallah.



SELAMAT HARI RAYA. MAAF ZAHIR DAN BATIN. 






Saturday, June 18, 2016

SONYUM SOKOJAP 80 : DIALOG BALIK RAYA.



 
Che Wel: Raya ni balik mana ?

Che Ngang: Balik belaka.

Che Wel: Belaka tu kat mana ?

Che Ngang: 😠😠😠




Thursday, June 16, 2016

NAMPAK MACAM SEDAP.

Gambar hiasan hasil carian Google.

Sejak mula berpuasa, baru sekali saya mengunjungi PARAM (Pasar Ramadhan). Itu pun secara kebetulan. Saya buat kunci kereta yang baru, bersebelahan  dengan PARAM.  Bukannya saya boikot tapi tak pergi atas berbagai sebab. Antaranya; isteri dah buat juadah, anak atau menantu yang beli atau masih ada kueh yang dibawa balik dari surau malam sebelumnya kerana banyak berlebihan sebab ramai jemaah tak datang berterawikh kerana hujan lebat.

Dalam pada itu, saya boleh membahagikan kueh-kueh yang dijual di PARAM (dan juga sebelum PARAM) kepada 4 rasa dan rupa seperti berikut:

1. Nampak sedap, rasa pun sedap.

Berbahagialah pembelinya.
 
2. Nampak sedap tapi rasa tak sedap.

Lain kali jangan tertipu dek rupa luaran. Sabar jer lah.
 
3.  Nampak tak sedap tapi rasa sedap.

Syabas kerana mengamalkan prinsip - biar sakit di mata jangan sakit di hati.

4. Nampak tak sedap, rasa pun tak sedap.

Bertabahlah menempuh dugaan. Hehe.


Setuju tak dengan pembahagian saya tu ?