Tuesday, July 19, 2016

TIGA PERINGKAT SAKIT HATI SEORANG PEMANCING.


 Gambar hiasan hasil carian Google.

 
Saya suka mengkelaskan sakit hati seorang pemancing kepada tiga peringkat.

Peringkat 1. Sakit Hati Tahap Kuning.

Bila kita tak dapat dan orang lain pun tak dapat.

Sakit hati tu sakitlah juga tapi taklah sakit sangat kerana bukan kita seorang sahaja yang tak dapat.  Kita juga boleh pujuk hati kita dengan mengatakan bahawa mungkin ikan atau udang dah habis.

Peringkat 2: Sakit Hati Tahap Jingga.

Bila kita tak dapat tapi orang lain dapat.

Sakit hati ini ditambah dengan rasukan perasaan cemburu, memberi kesan yang parah dan berpanjangan. Lebih-lebih lagi kalau orang lain tu dapat banyak.

Peringkat 3:  Sakit Hati Tahap Merah.

Bila kita tak dapat, tapi budak kecikyangbelummasuktadika yang duduk sebelah kita, dapat. 

Yang ini sakit hatinya sangat parah dan kesannya sampai bila-bila lebih-lebih lagi kalau budak tu dapat ikan atau udang yang besar dan banyak. Balik rumah, makan nasi pun tak lalu.


Saya tidak tahulah samada ada atau tidak pemancing yang hatinya langsung tak tersentuh kalau mengalami tiga situasi seperti di atas.



Friday, July 15, 2016

TERKENANG SEMASA DULU - 91 : LAGI CERITA PENGALAMAN RAYA DI AMERIKA SYARIKAT.

Hari raya di perantauan jauh dari keluarga dan kampung halaman tidaklah menjadi satu masalah besar kepada saya. Walaupun sesekali perasaan sayu itu ada juga menyelinap di dalam perasaan tetapi disebabkan ramai-ramai kawan-kawan dari Malaysia, perasaan itu segera hilang bila bersama-sama dan bergelak-ketawa dengan mereka. Tambahan pula, sebelum ini saya dan isteri pernah menyambut hari raya di Kuching, Sarawak yang juga jauh dari kampung halaman dan sanak saudara.

Selain dari itu bila memikirkan bahawa bukan semua orang berpeluang mengalami apa yang saya alami, timbul perasaan bersyukur pula. Syukur kerana terpilih untuk bertugas di sini dari ramai-ramai sahabat yang berminat untuk bekerja di luar negara terutama di negara maju seperti Amerika Syarikat.

Berikut adalah beberapa keping gambar yang masih ada dalam simpanan saya yang rasanya belum pernah tersiar dalam mana-mana entri saya sebelum ini.



Gambar 1: Gambar ini asalnya memang kelabu. Bukan saya yang kelabukan atau bukan mata anda yang kelabu.


Gambar 2: Mana-mana pegawai yang tinggal di rumah (bukan kondo), masing-masing punya laman atau kawasan belakang rumah yang luas. Ini belakang rumah salah seorang kawan yang buat rumah terbuka hari raya.


Gambar 3: Balik dari sembahyang raya di rumah salah seorang kawan dan jamuan hari raya. Bawa balik bekas kosong. 

 

Gambar 4: Bersama 'Head of Cancery" (yang pegang kamera) yang akhirnya beliau menjadi KSU Kementerian Luar Negeri.


Gambar 5: Menghadiri rumah terbuka hari raya di rumah salah seorang kawan yang juga dibuat dibelakang rumah dia.


Gambar 6: Sedang mengambil makanan di salah sebuah majlis rumah terbuka hari raya. Yang pakai baju batik tu Akauntan di pejabat tempat saya bertugas.


Saya pernah membuat entri di blog ini mengenai pengalaman saya beraya di Amerika Syarikat kira-kira 4 tahun lalu. Entrinya ada di sini


Tuesday, June 28, 2016

TERKENANG SEMASA DULU - 90 : KENDURI KAWAH DI PEJABAT.

Majlis berbuka puasa di pejabat-pejabat kerajaan pada tahun-tahun 70an dahulu cukup berbeza dengan sekarang. Tidak seperti dulu, sekarang semua guna duit pejabat. Penyediaan jamuan juga diserahkan kepada katerer yang dilantik. Kalau tak sedap, salahkan katerer. Tahun depan jangan ambil dia lagi.

Pada masa dulu kita guna duit sendiri atau cari penaja di kalangan pegawai yang agak "lebat". Kita bergotong-royong masak sendiri. Sungguh seronok dan meriah terutama kepada orang yang masih bujang seperti saya pada masa itu. Terasa keakraban, kemesraan dan semangat kekeluargaan. 

Gambar-gambar berikut adalah suasana persediaan sebelum dan sesudah majlis berbuka puasa. Sayang sekali saya tidak berjumpa gambar kami sedang menikmati jamuan. 


Gambar 1: Kelihatan saya sedang mengacau sesuatu di dalam periuk. Tak pasti adakah ia nasi ataupun lauk.


Gambar 2: Saya meninjau kemajuan apa yang di masak oleh staf di sudut ini. Mungkin mereka semuanya sudah menjadi atuk seperti saya sekarang ini.


Gambar 3: Sebelum berbuka kita mendengar tazkirah dari ustaz jemputan. Saya duduk nombor dua dari kanan, di sebelah ketua pengarah.


Gambar 4: Usai majlis, kita bergotong royong pula membersihkan pinggan mangkuk. Saya turut serta sebagai pemerhati.

Nota kaki.

Ini adalah kisah di ofis saya yang pertama, tempat saya memulakan pekerjaan sebagai pegawai PTD . Tempat ini sangat meninggalkan kenangan manis kerana ditakdirkan saya bertemu jodoh di sini.


Gambar 5: Bergambar di depan tangga pejabat bersama mendiang Tun V. T. Sambanthan, Pengerusi kami, semasa menerima rombongan guru-guru tadika termasuk salah seorg darinya isteri saya sekarang (yang berambut pink itu). Cerita lanjut bagi yang belum pernah membacanya, mengenai perkenalan kami sehingga membawa kejinjang pelamin ada di sini.

Barangkali ini adalah entri saya yang terakhir sebelum menjelang hari raya aidilfitri yang tidak berapa hari sahaja lagi. Saya ingin mengambil kesempatan ini untuk memohon ampun maaf seandainya ada tulisan saya selama ini yang telah menyinggung perasaan anda. Terima kasih banyak-banyak kepada yang sudi berkunjung dan meninggalkan jejak dan juga kepada pembaca senyap blog ini. Jumpa lagi selepas hari raya. Insyaallah.



SELAMAT HARI RAYA. MAAF ZAHIR DAN BATIN.