Saturday, October 25, 2014

TERKENANG SEMASA DULU 86 : MUSIM PANAS 82-84 - USA.

Saya baru perasan bahawa saya belum pernah membuat sebuah entri secara khusus berkenaan musim panas semasa saya berkhidmat di USA dulu. Saya perasan bila buat segmen baru di side bar kat blog saya bertajuk "Jauh Perjalanan". 

Musim panas di sini memang panas. Kadang-kadang panas lagi dari Malaysia dan cuacanya kering - tidak 'humid' macam di Malaysia. Itu menyebabkan badan kita kurang berpeluh dan kalau jemur pakaian, cepat kering.

Oleh kerana rumah sewa saya ada tingkat bawah yang sebahagiannya berada di dalam tanah (sebagaimana kebanyakan rumah orang di sini)  saya akan berpindah tidur di bawah bila tiba musim panas. Sejuk sikit. Kurang guna pendingin hawa. Boleh jimat duit sebab pendingin hawa di rumah saya adalah jenis berpusat. Kalau kita guna satu bilik pun, semua rumah terpaksa disejukan




Gambar 1. Tiga tahun saya menyewa rumah ini. Kelihatan tingkap di bahagian bawah rumah yang sekerat tertanam di dalam tanah.


Waktu  musim panas adalah masa yang menyeronokkan kerana kita bebas dari memakai pakaian sejuk yang berlapis-lapis. Namun begitu kalau kena berpuasa dalam musim panas, memang panjang waktu puasanya. Saya pernah mengalaminya. Kalau tak silap kita berpuasa dari jam 4 pagi hingga 10 malam. Tapi rahmat dan rahim Allah telah membuatkan kita tidak terasa lapar dan dahaga sangat. Sama sahaja rasanya macam puasa di Malaysia. 


Berikut adalah sebahagian gambar semasa musim panas antara tahun 1982-84 dengan sedikit keterangan di bawahnya. Rasanya ada di antara gambar itu yang kitar semula.


Gambar 2: Sebahagian warga Malaysia yang turut serta perkelahan anjuran kelab kedutaan Malaysia.

Gambar 3: Makngahnya sedang menghadapi makanan.


Gambar 4: Alangkah rampingnya kami masa itu. Hehe.


Gambar 5: Jamuan di rumah kenalan dari Malaysia. Kita berjamu di kawasan taman rumah tuan rumah.


Gambar 6: Jamuan di rumah orang lain pulak. Seronoknya bila dapat berkumpul sesama orang Malaysia.


Gambar 7: Geng lelaki pulak sedang santai di luar rumah.


Gambar 8: Anak-anak juga turut bergembira bermain sesama mereka.


Gambar 9: Kita juga membuat sate. Saya tukag kipas api je.
 

Gambar 10: Membakar sate di waktu yang berlainan pulak berdasarkan baju yang saya pakai.


Gambar 11: Anak saya bermain berseorangan di belakang rumah kerana tiada kawan datang bermain.


Gambar12: Anak saya bermain di hadapan rumah dengan anak-anak jiran. Bimbang nak anak mereka main dalam rumah.


Gambar 13: Masa ni anak saya sudah berdua. Adalah kawan untuk bermain buaian kalau tak bergaduh. 


Gambar 14: Kami juga gemar pergi  bersiar-siar membawa anak sulung kami ke taman-taman di bandaraya Washington DC. Kelihatan "Washington Monument" berbalam-balam di belakang kami.


Gambar 15: Di musim panas juga kita suka kunjung mengunjung. Boss dan rakan datang berkunjung ke rumah saya. Sudah tentulah ruan rumah duduk di tengah-tengah.

Gambar 16: Ini rasanya semasa kami berjalan raya.


Gambar 17: Kadang-kadang persatuan penduduk kawasan perumahan saya ada membuat gathering. Saya pun turut serta. Saya bawa kuih karipap dari rumah dan saya makan kuih saya sahaja.

Kalau tengok gambar-gambar itu tak nampak sangat macam kat tempat orang kan ? Kadang-kadang saya teringin juga untuk melawat kembali rumah yang pernah kami diami dulu. Tak tahulah sampai ke tidak hajat saya itu sebelum saya menutup mata buat selama-lamanya nanti.

Thursday, October 23, 2014

ADA KE ORANG SUKA KALAU KOMEN DIA TERPERANGKAP ?


Kebanyakkan blog yang saya jumpa, kotak komennya tidak di pasang comment moderation. Jadi sebaik saja kita klik terbitkan (publish) komen  kita, ia akan muncul dan boleh dibaca.

Saya seronok  kalau komen saya dapat dibaca semula. Terasa satu macam kepuasan. Sebaliknya bila komen kita ghaib selepas kita klik terbitkan,  timbul rasa tak berapa seronok.

Contoh kotak komen yang ada  comment moderation adalah seperti cetakan skrin di bawah. Satu dalam BI dan satu lagi dalam BM.
.

Your comment will be visible  after approval.


Ulasan anda akan dapat dilihat selepas kelulusan.


Saya juga pasang benda itu tapi saya set untuk komen kepada entri saya yang sudah melebihi 5 hari. Kalau tidak, komen kepada entri-entri lama saya, pasti saya tidak perasan dan terlepas pandang. 

Yang saya maksudkan itu adalah kalau  benda itu sentiasa terpasang dan memerangkap komen kita walaupun untuk entri yang terbaru.

Saya faham kenapa ada blog tertentu yang memasangnya. Ia bertujuan untuk mengelakan komen-komen nakal, lucah dan tidak sewajarnya dari diterbitkan. Saya faham itu dan menghormati hak anda dan tidak berniat langsung untuk mempersoalkan tindakan anda itu.

Cumanya saya nak beritahu ada dua masalah yang saya hadapi kalau benda itu dipasang.

Pertama. Saya tak dapat tahu komen orang yang terdahulu untuk mengelakkan saya memberi komen yang serupa.

Kedua. Saya tak dapat nak semak kalau ada kesilapan ejaan atau tertinggal perkataan supaya dapat dibuang dan dibuat semula.

Kalau tak dapat tengok, saya bertawakal sahajalah agar komen saya itu tidak mengulangi komen orang yang terdahulu dan tiada kesalahan ejaan atau maksud.

Sekali lagi saya tegaskan, blog anda adalah hak anda. Terpulanglah kepada anda nak buat macam mana. Saya cuma memberi pendapat tentang masalah saya sahaja. Janganlah pulak ada yang marah.


Tuesday, October 21, 2014

SAYA DAPAT PENGHORMATAN DARI SEORANG RAJA.

Baru-baru ini semasa saya skrol laman fesbuk saya, tetiba saya tertarik dengan satu status di wall Raja Teromba II tentang pantun.
 
 

Sebahagian cetakan skrin status yang dimaksudkan.

Pantun memang menjadi minat saya sejak dibangku sekolah lagi. Selepas saya baca sekerat sahaja apa yang tertulis, hati saya terus kembang dan senyuman juga melebar kerana tidak disangka-sangka seorang Profesor yang terkenal dengan terombanya telah sudi memetik karya saya iaitu Panduan Ringkas Cara-Cara Mengarang Pantun untuk diangkat menjadi status di wall fesbuknya. 

Secara tidak langsung entri saya yang tidak sepertinya itu mendapat pengiktirafan dari seorang tokoh akademik yang mempunyai wibawa dalam bidang ini. Semasa saya membuat entri itu dulu terasa bimbang juga dikritik oleh mereka yang lebih arif tentang pantun dan puisi Melayu kerana saya bukanlah seorang sasterawan dan jauh lagi sebagai seorang ahli akademik. Saya menulis entri itu pun hanya berdasarkan rasa hati dan komensen sahaja. Mulai sekarang saya bolehlah merasa sedikit lega.
 
Sebelum itu saya berikan sedikit latar belakang Raja Teromba yang saya petik dari profil di blog beliau.

"Sekarang menjadi Ketua Jabatan Kesusasteraan Melayu di Universiti Pendidikan Sultan Idris Tanjong Malim, Perak. Bidang Pengkhususan sastera Tradisional, Kesenian, Kebudayaan, Adat Melayu, Puisi Moden, Drama dan Teater Melayu".

     

Raja Teromba sedang berbicara tentang Adat Perpatih.


Saya juga mendapati entri saya itu agak ramai dan kerap dirujuk pembaca. Setakat hari ini, sudah menghampiri  20 ribu pageviews, jauh mengatasi entri-entri saya yang lain. Rasa berbaloi dan tidak sia-sia saya membuat entri itu dahulu.

Sehingga hari ini entri itu sudah mendapat 19,121 pageviews.

Terima kasih banyak-banyak Prof atas penghormatan ini. Saya sangat berbesar hati. Ia memberi semacam suntikan semangat dan dorongan kepada saya untuk terus menghidupkan blog Puisi Orang Tak Reti saya itu. Sebelum ini bukannya tidak pernah entri atau tulisan saya dikongsi, disalin atau dipetik, tetapi kali ini ia adalah berbeza kerana datangnya dari seorang ilmuan dan tokoh budaya yang saya segani.



.