Friday, December 19, 2014

KALAU TAK KENA PADA KITA, BOLEHLAH CAKAP !


 Gambar hiasan hasil carian Google.

Katalah ada restoran di sebuah taman perumahan. Perniagaannya cukup maju kerana masakannya sedap, tempatnya bersih, tempat letak kereta banyak dan harganya kompetitif.

Tetiba ada gerai haram (tanpa permit) didirikan di kawasan letak kereta di depan restoran itu yang juga turut menjual makanan yang serupa dengan harga yang sedikit murah. Pemiliknya boleh jual lebih murah sebab dia tak perlu bayar cukai pintu, airkon dan sebagainya.

Kalau dilihat dari sudut pandangan pemilik gerai haram itu dan dari sudut pemilik restoran itu tentulah berbeza.

Pemilik restoran tentulah kesal kerana gerai haram itu telah menjadi pesaingnya dengan cara yang tidak sihat dan akan mengadu pada PBT meminta untuk dirobohkan.

Manakala pemilik gerai haram itu pula merasakan tindakannya tidak salah kerana rezeki di tangan Allah dan dunia ini milikNya.  Dia merasakan tidak berdosa kalau dia ingin berniaga di mana-mana pun di bumi milik Allah ini.


Mungkin pemilik gerai haram itu akan mengubah fikirannya jika nantinya ada 5-6 buah gerai haram yang lain dibuka di sebelah menyebelah gerainya dengan menjual makanan yang sama dengan harga yang lebih murah darinya.

Bila perniagaannya merosot dan mengalami kerugian yang teruk, mungkin dia akan mencari bomoh untuk membunuh perniagaan pesaing-pesaingnya.

Kadang-kadang bila tak kena batang hidung kita, bolehlah cakap macam-macam.



Wednesday, December 17, 2014

BAHASA MELAYU TIDAK PELIK TAPI UNIK # 3: MARI TENGOK BOLA.


Gambar hiasan hasil carian Google.

Orang Melayu faham bila sebut menggali perigi ia bermaksud menggali tanah untuk membuat perigi. Ia bukannya perbuatan menggali perigi yang sudah siap. Orang Melayu tak cakap gali tanah buat perigi kalau nak membuat perigi. Bila sebut gali perigi itu, semua orang Melayu tentunya faham ia adalah satu pekerjaan membuat perigi.

Tapi dalam konteks yang lain, kalau tujuan untuk memperdalamkannya, perkataan menggali perigi adalah tepat. 

Begitu juga dengan masak nasi. Maksudnya masak beras sehingga menjadi nasi. Orang Melayu tak sebut masak beras walaupun pada hakikatnya memang beras yang dimasak.

Sekarang ini musim bola Piala Suzuki. Saya rasa Malaysia akan menjuarainya pada kali ini. Jadi bila ada orang ajak pergi tengok bola, ia bermaksud tengok perlawanan bola bukannya tengok bola seperti gambar di atas. Tapi boleh juga bermaksud tengok bola seperti itu kalau kita takut bola kita hilang dan kita suruh orang tolong tengok-tengokan. 

Tengok kontekslah. Bahasa Melayu ini kan unik.



Tuesday, December 16, 2014

JAWAB MENJAWAB DENGAN KU TAK SEMPURNA.

 
 Gambar profil Ku Tak Sempurna di blognya.

Di bawah nanti saya kopipes satu komen  yang agak panjang dari seorang blogger yang menggunanakan nama Ku Tak Sempurna. Kini beliau telah lama berhenti berblog.  Saya tidak tahu kenapa dia secara tiba-tiba sahaja berhenti. Cuma saya berharap, saya bukanlah penyebabnya atau salah seorang dari penyebab dia berhenti berblog.

Saya langsung tidak mengenali latarbelakang dan identitinya.  Tinggal di mana, kerja apa dsb.  Kalau melihat dari komen-komennya dan juga jawapan saya, mungkin bagi orang yang tidak tahu menganggap kami sudah saling mengenali.

Begitulah kekdahnya dunia blogging ini. Kadang-kadang kita mesra hanya di alam maya sahaja. Mungkin lebih baik begitu.

Oklah. Teruskan membaca komen dia dan komen balas saya. Untuk mengetahui latarbelakang kepada komen beliau, saya rasa elok juga dibaca entri yang berkenaan di sini.

........................................................................


assalamualaikum tuan hamzah,

setelah membaca entri ini, terUJA lah sy utk mengetahui di mana letaknya kediaman tuan yg berhati mulia ini hingga sanggup bercakap pada diri sendiri "siapa nak ambil, ambil lah".
(ya.. sy faham. ambil di sini merujuk kepada ambil buah rambutan. bukan ambil tuan punya badan)
.
.

err.. tuan,
jika saya tahu di mana letaknya kediaman tuan, mungkin sy boleh singgah sebentar di hadapan kediaman tuan petang ini dan cuba mencapai barang setangkai dua buah rambutan itu. Kalau dapat capai lebih, lagi bagus, kan tuan. Tuan halalkan, kaaan?? Terima kasih banyak-banyak tuan

.
.

semoga pokok rambutan tuan akan mengeluarkan buah rambutan yang lebih lebat. Lebat selebatnya hingga boleh dipanggil tanjung rambutan.
Dan semoga pokok rambutan tuan bukan saja boleh mengeluarkan buah rambutan, malahan boleh juga mengeluarkan buah2 lain seperti strawberi, kiwi, avocado dan sebagainya dgn lebatnya.


Sekian, terima kasih.

Berbunga lebat pohon rambutan,
Hinggap tempua berjuntai kaki; Bila dapat memandang bulan, Jangan lupa rumput di bumi.



Yang menanti,
PENCINTA TEGAR BUAH RAMBUTAN


 ReplyDelete

Berikut adalah jawapan saya pula ..


KU TAK SEMPURNA (KTS)

ALAIKUMSALAM.

2. SUKACITA SAYA INGIN MENAMBAH INGATAN BAHAWA YANG DIMAKSUDKAN AMBIL ITU BUAHNYA SAHAJA DAN TIDAKLAH TERMASUK AKAN POKOKNYA. ADAPUN AKAN TUANYA, MUNGKIN ORANG TENGOK PUN TAK ADA SELERA.

3. UNTUK MENDAPAT CAPAIAN YANG MAKSIMA, KTS DINASIHAT MEMBAWA TANGGA. KALAU BOLEH YANG ADA 7 MATA (BETUL KE MATA ?) KERANA YANG EMPUNYA POKOK TIDAK MENYEDIAKANNYA BUAT MASA INI DAN JUGA TIDAK BERHAJAT UNTUK MENYEDIAKANNYA PADA MASA AKAN DATANG.

4. AKAN DOA KTS AGAR RAMBUTAN SAYA BERBUAH SEHINGGA MENJADI TANJUNG RAMBUTAN ITU, SAYA KENALAH BERBINCANG DAHULU DENGAN JABATAN PERANCANG BANDAR. DAN TERLANJUR KTS SUDAH BERDOA, BOLEH TAK DOAKAN POKOK RAMBUTAN SAYA ITU MENGELURKAN JUGA KERETA MERCEDES, FERRARI ATAU PUN EMAS PERMATA, SEBAB ITU LAGI SAYA DAN MAKNGAHNYA SUKA.

SEKIAN, TERIMA KASIH.

KUIH LEPAT SI KUIH LAPIS
JANGAN DI RENDAM DI DALAM PAYA
SUDAH DAPAT MO'TAN YANG MANIS
BACANG YANG MASAM JANGAN DI LUPA.

YANG BENAR;

PEMILIK SAH DUA POKOK MO'TAN.

 .........................................................................................................

Saya tidak pasti samada dia akan membaca atau tidak entri saya ini. Kalau kebetulan dia membaca atau ada orang beritahu kat dia tentang entri ini, saya doakan dia berjaya dalam apa juga lapangan yang dia ceburi serta berbahagia dengan kehidupannya sekarang ini dan juga akan datang. Sekian.