Sunday, December 10, 2017

HARGAILAH BENDA-BENDA BURUK.


 Gambar hiasan hasil carian Google.

Jangan pandang hina kepada benda-benda buruk kerana benda-benda buruk milik kita sangat jarang atau kurang mendatangkan sakit hati berbanding benda-benda baru.

Contoh.

Selipar buruk kalau hilang, kita tak sakit hati.
Kereta buruk, kalau tercalar, kita tak berapa sakit hati.
Pakaian buruk, kalau tercarik kita kurang sakit hati.

Saya rasa cukuplah 3 contoh yang saya beri tu. Jangan melarat ke pasangan atau ahli keluarga pulak.

Thursday, December 7, 2017

NAK AMBIL KIRI KE KANAN?




Entri ini adalah sambungan dari entri ini.

Dalam perjalanan balik, pada persimpangan yang pertama kelihatan papan tanda di sebelah kanan tertulis KLIA dan papan tanda sebelah kira pun serupa ada tertulis KLIA iaitu jalan yang saya cari untuk balik ke Sereman.  Masa datang tadi saya dari arah kanan tetapi agak banyak simpang siurnya.
 
Saya pulak belum pernah ikut kiri. Keputusan perlu dibuat segera sebelum lampu bertukar hijau. Nak ambil kanan ke nak ambil kiri? Hari sudah menunjukkan hampir 11 malam dan saya perlu balik juga ke seremban malam itu kerana esok pagi-pagi isteri saya ada urusan penting di tempat kami.

Kemudian terdetik dalam hati saya, "ah .. cubalah ambil simpang kiri, entah-entah lagi cepat dan dekat. Kalau sesat nanti, kita minta bantuan Googel Map"

Dipendekkan cerita, memang betul jalan yang saya ambil itu paling mudah dan cepat serta dekat untuk ke destinasi yang saya tuju. Alhamdulillah.

Pengajarannya: Jangan takut mencuba sesuatu yang baru yang baik dan halal. 

Wednesday, December 6, 2017

DARI FESBUK # 20: SAAT KU SEMAKIN HAMPIR.

Sepatutnya hari ini saya buat entri untuk segmen WW tapi tak jadi kerana dimunculkan oleh fesbuk entri saya dua tahun lalu yang sangat mengesankan hati saya seperti di bawah: 


Post di atas melahirkan rasa hati kecil saya atas pemergian untuk selama-lamanya dua orang personaliti dari berlainan latarbelakang kehidupan. Mereka berdua dipanggil menghadap oleh Pencipta yang sama di usia yang sebaya dengan anak-anak saya. Dua baris pertama dalam rangkap pertama merujuk kepada arwah Pak Yus, pelawak popular dalam program maharaja lawak dan dua baris seterusnya merujuk kepada arwah Tunku Jalil, anakanda kepada sultan Johor sekarang.

Bila membaca kembali coretan saya itu, terasa benar syukurnya saya kepada Allah SWT di atas limpah serta izinNya saya diizinkan bernafas hingga ke saat ini. Dalam pada itu perasan saya semakin cemas kerana persiapan masih belum cukup untuk menghadapNya. Ya Allah ya Tuhan ku berilah daku sedikit waktu lagi agar dapat ku tambah dan perbaiki amal ibadat ku kepada Mu yang tidak seberapa ini.  Amin.

 
 

Tuesday, December 5, 2017

TABIAT ORANG NOMBOR SATU


Sikap universal seorang pemimpin mana-mana parti politik :-

1. Mahu cakapnya didengar bukan dibantah.
2. Mahu semua penyokongnya beri taat setia sepenuhnya kepada dia.
3. Mana-mana personaliti yang boleh jadi ancaman akan dinyahkan.
4. Menjelang pilihanraya atau pemilihan parti, mereka akan memainkan isu yang dekat dihati pengundi. Lepas itu belakang kira.
5. Sebarang kesilapan musuh akan dieksploit sepenuhnya.
6. Sebarang kesilapan sendiri akan cuba ditutup sedaya upaya.
7. Bersedia bergabung dengan mana-mana pihak termasuk yang pernah jadi musuh ketatnya asalkan bawa keuntungan atau menyelamatkan dirinya.
8. Memperlekehkan apa sahaja program pihak lawan yang mendapat sambutan ramai.
9.  Beri ganjaran kepada penyokong mereka atau golongan yang bersimpati dengannya.

Kalau sesiapa  pun jadi pemimpin, sikap mereka pun mungkin seperti itu juga, sekiranya majoriti masyarakat merelakan perbuatan seumpama itu, kecuali orang itu benar-benar beriman dan takutkan Allah SWT. 

Monday, December 4, 2017

DARI FESBUK # 19: DIALOG KAMBING DAN AYAM.


Saturday, December 2, 2017

LOBAI SALLEH PART 10: DEMAM.

Gambar hiasan hasil carian Google.

Lobai Salleh dah lebih dua minggu demam. Jumpa doktor dah dua kali. Ubat dah dekat nak habis tapi dia masih belum sihat sepenuhnya. Petang semalam dia pergi berjumpa doktor lagi mengadukan halnya.

Dr. "Ubat ada lagi pakcik?"
Lobai Salleh: "Ada sikit lagi".
Dr.  "Pakcik makan ubat tu pukul berapa?"
Lobai Salleh. "Pukul 7, pukul 8 dan pukul 9 pagi".
Dr. "Laaa .. kenapa dekat-dekat sangat masanya".
Lobai Salleh. "Salah ke? Kan doktor juga yang cakap makan 3 kali sehari.  Tiga kalilah tu".

Siapa Lobai Salleh ? Klik sini.

Monday, November 27, 2017

BAGAIMANA MELAYAN TETAMU MAKAN.



 Gambar hiasan hasil carian Google.

Saya perturunkan tindakan-tindakan yang baik dan patut dari seorang tuan rumah bila menerima dan menjamu tetamunya makan. Ianya berasaskan kepada apa tindakan yang saya suka dilakukan oleh tuan rumah jika saya yang menjadi tetamu. Maknanya apa yang kita suka orang buat kepada kita, kita buatlah kepada orang lain.

1. Tunjukan muka yang benar-benar ikhlas dan gembira kerana tetamu sudi untuk berkunjung makan di rumah kita. Kalau kebetulan pada hari itu hari kita berkelahi laki bini, lupakan seketika. Sentiasalah senyum manis pada tetamu. Buat macam tak ada apa-apa yang berlaku.

2. Kemudian selepas sama-sama duduk atas kerusi atau bersila atas tikar, jangan lupa persilakan makan. Biarkan tetamu makan dengan tenang. Jangan asyik bertanya itu ini sampai lupa nak jemput dia makan.  Kalau dia kelihatan teragak-agak nak mula, kita tolong bubuh nasi dalam pinggan dia.  Tunggu sekurang-kurangnya  tetamu sudah menyuap 5-6 kali suapan, barulah mulakan perbualan yang santai-santai. Jangan matikan selera tetamu dengan bertanya hutang dia bila nak bayar, misalnya.

3. Suruh ambil lauk dan kalau ia jauh dari capaiannya, sila dekatkan piring lauk itu dengan mengubah suai susun atur piring lauk atau pusingkan 'turntable' kalau ada. Termasuklah juga pencuci mulut dan sebagainya, dekatkan kepada dia pada masa yang sesuai. (Eh, betul ke perkataan turntable tu? ).

4. Kita pun makanlah sama-sama tapi mata kita sentiasa peka melihat tetamu apa yang tak ada atau kurang. Misalnya suruh dia tambah nasi. Tuang dan hulurkan air minum. Jangan hulur air basuh tangan pulak !

5. Beri kata-kata 'perangsang' supaya tetamu tidak teragak-agak untuk makan sampai kenyang. Misalnya, "habiskanlah lauk tu .. tak apa .. bukannya ada orang lain pun nak makan lepas ni" walaupun kita tahu anak kita berderet mengintai-intai di celah pintu bilalah tetamu nak habis makan.

6. Jangan sesekali kita berhenti makan sebelum tetamu berhenti makan dengan berkata, "aku dah kenyang .. jangan ikut aku ..  awak teruskanlah makan".  Walau pun anda berkata dengan jujur, tapi ia tidak kena pada tempatnya.

7.  Bila tetamu sudah benar-benar kenyang dan 'merayu' untuk berhenti barulah kita habiskan makanan kita. Tak usahlah pulak kita tambah nasi lagi.

8. Akhirnya ucapkan rasa besar hati kepada tetamu kerana sudi makan di rumah kita. Dan beritahu tetamu dengan seikhlas hati bahawa rumah kita sentiasa terbuka menerima kunjungan dia lagi pada masa hadapan.

Kalau ini dapat kita lakukan, insyaallah tetamu itu akan ingat sampai bila-bila dan kita juga akan dapat rasa satu kepuasan kerana telah berjaya menjadi seorang tuan rumah yang baik.

Nota kaki: Ikhlas memang tak nampak dipandang tapi dapat dirasa atau dikesan dari nada dan intonasi suara serta melalui bahasa badan kita.



Sunday, November 26, 2017

INILAH AKIBATNYA KALAU SUKA BERPRASANGKA.

Malam tadi saya dan isteri pergi menghadiri jemputan kenduri kawin di Marina Putrajaya. Bila menghampiri bangunan tempat berlangsungnya majlis, saya tengok kereta sudah memenuhi tempat parking di luar bangunan hingga ke padang yang bukan dikhaskan untuk tempat parking. Terus saya buat kesimpulan, tentulah tempat parking di dalam bangunan sudah penuh. Maka saya pun menyelit parking kereta saya pada sedikit ruang kosong yang ada. Tapi hati saya tak sedap kerana ia mungkin akan menyusahkan orang yang parking lebih awal untuk keluar.

Namun memandangkan tiada pilihan, saya letak jugalah di situ. Isteri saya beri pendapat yang menyedapkan hati saya,  

"Nanti kita keluarlah awal sikit .. orang lain tu pun nak pergi situ juga".

Kemudian kami  menapak ke bangunan tempat majlis di adakan. Pendek cerita setelah duduk di meja jamuan, saya ceritalah dengan saudara-mara saya di situ tentang kesusahan meletak kereta. Seorang daripadanya beritahu saya yang kat parking dalam dalam bangunan ini masih banyak kosong. Saya pun bergegas ke kereta dan mengalihkannya ke dalam bangunan. Memang benar masih banyak lagi tempat yang kosong.


Kami diberi meja di tepi tasik Putrajaya yang indah dan permai. Sejuk hati sikit selepas panas hati dengan isu parking.

Dalam perjalanan kami balik ke Seremban, isteri saya yang memandu kerana saya sangat mengantuk. Lagi pun masa datang saya yang memandu. Saya buka radio untuk cari lagu bagi menghilangkan mengantuk. Cuma steseyen ini sahaja yang jelas siarannya. Sesekali dengar sedap juga lagu Tamil ini. Betullah kata orang, lagu dan muzik ini bahasa universal.


Pengajarannya. Jangan cepat buat kesimpulan atau berputus asa sebelum mencuba. Akibatnya tak fasal-fasal saya keletihan dan berpeluh malam tadi.


Saturday, November 25, 2017

SONYUM SOKOJAP # 87 : TANGAN TERTUSUK MATA PANCING.


 Ilustrasi hiasan hasil carian Google.


Che Ngang bergegas pergi klinik doktor swasta untuk buang mata pancing yang terlekat pada tapak tangannya.

Che Ngang: "Uwaaa .. tolong Dr. tangan saya tertusuk mata pancing !"  

Dr:  "Ohh .. ini masalah kecil je, nanti saya buangkan .. lima minit boleh selesai".

Che Ngang:  "Cepatnya. Agak-agak berapa saya kena bayar Dr. ?"

Dr:  "Selalunya kes macam ni lebih kurang RM200 je".

Che Ngang: "Takkanlah buat kerja secepat itu pun boleh kena sampai RM200".

Dr: "Kalau awak nak saya buat pelan-pelan pun boleh juga".

Che Ngang: "Uwaaaaa .."

.

Friday, November 24, 2017

SOLAT ANDA TERGANGGU JUGA KE ?

Assalamualaikum. 

Dari Abu Hurairah r.a; katanya: "Rasulullah s.a.w bersabda:

"Jikalau azan dibunyikan untuk solat, maka membelakanglah syaitan - yakni lari ke belakang - sambil terkentut, sehingga ia tidak mendengar lagi suara azan tersebut. Selanjutanya jikalau azan sudah selesai, maka ia datang lagi, sehingga apabila dibunyikan iqamat , maka sekali lagi ia membelakang, kemudian apabila bunyi iqamat telah selesai datanglah  ia kembali sehingga ia mengusikkan - yakni menggoda - antara seseorang itu dengan hatinya sendiri sambil mengucapkan: "ingatlah ini dan ingatlah itu," iaitu sesuatu yang tidak diingatnya sebelum ia bersembahyang itu, sampai-sampai seseorang itu tidak mengetahui, sudah berapa rakaat ia bersembahyang".
 (Muttafak 'alaih)


Hadis ini sangat terpakai kepada saya. Semasa sembahyang susah betul nak khusyuk. Macam-macam benda yang teringat. Misalnya kerja-kerja yang belum selesai, memikirkan barang yang hilang atau merancang untuk membuat sesuatu projek/perjalanan dan sebagainya. Rupa-rupanya Nabi besar kita telah mengetahui masalah ini sejak semula. 

Ya Allah yang maha mendengar, maha mengasihani serta maha pengampun, ampunilah daku di atas segala kelalaian itu dan bantulah daku agar dapat menumpukan perhatian yang sepenuhnya kepada Mu terutamanya sewaktu daku mendirikan solat serta juga pada masa-masa di luar solat.


Thursday, November 23, 2017

MEMAHAMI YANG TERSIRAT : LAH.

 Gambar hiasan hasil carian Google.



Tambahan LAH pada hujung perkataan, ada maksud tersirat. 

Sedap tak?

BolehLAH..

Maknanya, nak kata sedap tak adalah sedap sangat, tapi bolehlah buat alas perut. 

Boleh aku datang rumah kau malam ni?

Nak datang, datangLAH ..

Maknanya kehadiran kita bukanlah suatu yang dinanti-nantikan tapi kalau nak datang juga, tuan rumah tak akan suruh kita balik.

Tapi kalau kepada cucu, perkataan LAH itu bermakna keizinan. Contoh:

Boleh tak Yin beli aiskrim tu lagi?

BeliLAH .. 

Yahuuu ..



Wednesday, November 22, 2017

KALAU NAK BERBEZA PENDAPAT BOLEH SAJA.



 Gambar hiasan hasil carian Google.

Saya tiada masalah kalau kita berlainan pendapat. Tiada hak saya untuk melarang sesiapa beri pendapat yang berbeza dengan pendapat saya. Cuma dalam memberi hujah, saya mohon gunalah kayu ukur yang sama. Seperti kata omputih, jangan "double standard" .

Contoh: Kalau orang yang kita benci guna lorong kecemasan di
lebuhraya, kita kata perangai dia buruk. Siap sumpah seranah lagi. Tapi bila orang yang kita suka, buat macam itu, kita keluarkan macam-macam 'hadis' untuk membela perbuatannya.  Itu contoh je.

Saya bukannya marah, cuma minta tolong dari orang yang berkaitan.


Monday, November 20, 2017

DARI FESBUK # 18: SEMPROT VS KHAIRUDIN.

Gambar hiasan hasil carian Google.

Tak lama dulu seorg kawan sekolah saya tahun 72-73 telefon saya. Dia nak sgt jumpa saya. Dia beritahu namanya Khairudin, tapi saya dah lupa siapa orangnya. Maklumkah dah lebih 40 tahun tak berjumpa. Dipendekan cerita, dia tiba di rumah saya spt dijanjikan. Keluar kereta dia terus memeluk saya dan saya pun balas ala kadar shj kerana saya masih konfius siapa dia. Rasa mcm kenal tapi namanya tak terdaftar dlm kepala otak saya. Seminggu saya tertanya2 siapa gerangan dia. Hari Jumaat berikutnya saya terjumpa seorg lagi kawan sekelas dgn saya tahun 72-73. Dia ni saya selalu berjumpa. Dia tanya saya "ado Semprot dtg rumah kau tak?". Tetiba saya teringat rupa2nya yg dtg rumah saya hari tu ialah Semprot yg dulunya kawan baik saya juga. Dia mmg popular dgn panggilan Semprot dan nama sebenarnya tak ramai org tahu atau ingat termasuk saya. Saya tahu dia tak suka dipanggil dgn gelaran itu. Tetapi kami tetap juga panggil kerana gelaran itu dah sebati dgnnya. Kalaulah dia kata dia Semprot hari tu, tak adalah saya ting tong selama seminggu.

* Nama Khairudin dan Semprot bukan nama sebenar.

Sunday, November 19, 2017

NAMA DAN GAMBAR KELUAR SURAT KHABAR.

Pernah juga beberapa kali nama dan gambar saya masuk surat khabar baik semasa masih berkhidmat dengan kerajaan mau pun sesudah bersara. Kadang-kadang saya sempat gunting dan simpan, kadang-kadang tidak.  Kadang-kadang langsung tak sedar bila ia keluar. Tetapi yang telah digunting satu pun tak jumpa lagi sebab saya terlalu pandai menyimpan.
 
Pertama kali nama saya masuk surat khabar adalah masa lulus peperiksaan STPM tahun 1972. Kenapa pulak sampai keluar surat khabar ? Pada masa itu jika kita seorang calon persendirian, nama kita masuk surat khabar kalau lulus periksa. Rasanya cuma surat khabar Strait Times atau NST saja yang menyiarkannya.  Itu pun saya tumpang tengok surat khabar di rumah orang.

Gambar yang ada seperti di bawah hanyalah gambar-gambar saya selepas bersara dari perkhidmatan dengan kerajaan. Mujur gambar ini telah pernah masukkan dalam entri di blog saya. Dapat jugalah dirujuk. Inilah salah satu kebaikan kita berblog. Terima kasih tuan blogspot.


Digambar semasa menerima tetamu dan bertukar cenderhati di beranda surau saya. Pada masa itu saya menjadi pengerusi RT taman perumahan saya. Tahun bila dah lupa. (Ini gambar kitar semula)


Yang ini satu lagi. Cuma gambar sahaja keluar. Nama tak sebut. Tapi dari bentuk perut lelaki bertopi itu, saya percaya dia adalah saya. Yang ini tarikhnya saya ingat iaitu pada 16.2.2008.


 Yang ini pulak gambar saya sedang ditemuramah oleh seorang pemberita wanita dari sebuah akhbar CNN semasa berlangsungnya hari keluarga taman perumahan saya. Saya dah lupa nama akhbarnya dan keratan berkenaan  program hari keluarga itu pun tidak lagi dapat dikesan. Tak kisahlah. Bukannya penting sangat pun.


Pada masa ini barangkali tidak ada lagi kemungkinan nama dan gambar saya masuk surat khabar atas sebab-sebab yang murni. Semoga dijauhkan Allah jika sebaliknya.

Nota kaki: Perasan tak saya guna perkataan 'keluar' dan 'masuk' surat khabar silih berganti ?  Walaupun kebiasaanya perkataan keluar dan masuk itu adalah perkataan yang berlawanan maksudnya tetapi dalam konteks ini, ia merujuk kepada hal yang sama. Saya pernah buat entri tentang ini  kira-kira 7 tahun dulu.


Friday, November 17, 2017

TENTU BERCELARU KALAU SEMUA ORANG SUARA SAMA.

Gambar hiasan hasil carian Google.

Berapa ramaikah penduduk dunia sekarang ini ? Mengikut Wikepedia, bilangan penduduk dunia pada bulan Oktober 2017 adalah dianggarkan seramai 7.6 bilion orang. 

Saya yakin di antara 7.6 bilion penduduk dunia ini, tidak ada dua individu pun yang mempunyai suara yang sama. Iras-iras atau hampir sama tu mungkin ada tetapi tetap tidak sama.

Saya sendiri belum pernah berjumpa lagi dua orang yang suaranya sama; baik di Malaysia mahu pun di luar negara. Kalau dekat-dekat sama pun masih boleh dibezakan kecualilah orang yang berbakat besar yang boleh meniru suara orang lain. Namun begitu suara asli mereka tetap juga berbeza dengan suara orang lain itu.

Bila direnungkan hakikat ini, terasa benar betapa maha hebat dan bijaksananya Allah SWT yang mencipta makhluk di dunia ini. Alangkah celarunya kita kalau semua orang mempunyai suara yang sama. Cuba bayangkan kalau seorang bapa misalnya, memanggil nama anaknya dari luar surau yang ramai budak-budak,  apa akan jadi kepada semua budak-budak dalam surau itu? Mungkin masing-masing akan bercakap, "eh .. ayah aku panggillah" sambil semuanya meluru keluar.

Pernahkah anda berjumpa dengan dua orang yang mempunyai suara yang sama atau sebijik hinggakan anda tidak dapat membezakannya ?



Wednesday, November 15, 2017

PEMENANG KONTES KE - 6: TEKA NAMA IKAN ADALAH ...


Saya ada membuat kontes meneka nama ikan seperti di atas melalui entri ini. Nama ikan tersebut ialah "JENAHAK".  Sukacita saya umumkan pemenangnya iaitu plain83 pemilik blog Through My Glasses.Tahniah plain83.

Harap awak dapat memberi nombor akaun bank melalui e-mel kepada saya untuk saya sampaikan hadiah dalam sedikit masa lagi. Kalau boleh berilah akaun bank Maybank atau CIMB. Mudah dan cepat sikit urusannya. Alamat e-mail saya ialah hamzah761@yahoo.com.

Ini adalah gambar asal ikan tersebut yang saya perolehi hasil carian Google.

 

Melalui kontes ini juga, saya telah mendapat 3 rakan blogger baru iaitu saudara Safirul Amar Azmi, Tarmizi dan MRS A. Blog mereka telah pun saya masukan dalam bloglist saya. Terima kasih kepada semua yang telah sudi mengambil bahagian.

Saya ada memberi petunjuk (clue) nama ikan tersebut dalam entri berkenaan iaitu KRMSJSL yang diilhamkan dari huruf2 di keyboard. Nama jenahak boleh didapati dari cantuman huruf yang berada di sebelah kiri kepada huruf tersebut. Misalnya di sebelah huruf 'k' ialah huruf 'j' dan di sebelah huruf 'r' ialah huruf 'e' dan begitulah seterusnya.


Kalau diambil satu huruf disebelah kiri huruf KRMSJSL tersebut dan digabungkan akan dapatlah nama ikan JENAHAK.

Sekali lagi terima kasih kepada anda yang sudi mengambil bahagian. Setinggi-tinggi tahniah kepada plain83 kerana berjaya meneka dengan tepat nama ikan tersebut.  Kepada yang tidak berjaya, jangan kecewa, teruskan mencuba kerana mungkin ada rezeki lain yang lebih lumayan menunggu anda di tempat dan kesempatan yang lain.

Saturday, November 11, 2017

MARILAH MASUK KONTES KE- 6 ANJURAN KOMENSEN : TEKA NAMA IKAN.

Banner kontes.


Sudah agak lama rasanya saya tak buat kontes. Kali terakhir pada tahun 2013. Tetiba teringin pulak nak buat walaupun kedudukan ekonomi tidak berapa memberangsangkan.

Kontes kali ini adalah untuk suka-suka sambil menguji kecekapan minda anda. Semua orang boleh turut serta, asalkan ada blog. Tak wajib untuk follow atau tag orang lain.

Tugasannya.

Cuba teka nama ikan di atas.

Terma dan Syarat:

1. Buat satu entri tentang kontes ini di blog anda. Setiap entri mesti mengandungi banner di atas dan linkkan ke blog KomenSen.

2. Kemudian berikan jawapan dalam kotak komen kat entri ini. Kotak komen akan saya tutup sehingga kontes ini berakhir.

3. Tarikh tutup kontes ini adalah pada jam 10 pagi 15hb. November, 2017.

4. Peserta yang pertama memberi jawapan yang betul akan dipilih sebagai pemenang. 

5. Keputusan pengadil adalah muktamad.

Hadiah.

Oleh kerana kontes ini sangat mudah, hadiahnya cuma wang tunai RM101.00 sahaja, lebih seringgit dari hadiah kontes sebelumnya. Hadiah akan dimasukan terus ke akaun pemenang. Hanya seorang pemenang sahaja akan di pilih.

Petunjuk (clue).

KRMSJSL

Siapa yang dapat memecahkan kod rahsia di atas, pasti akan dapat jawapannya.

Semoga berjaya dan terima kasih atas sokongan anda.
 

Monday, November 6, 2017

KISAH HARIMAU KENA MAKAN BUAYA.

Gambar hiasan hasil carian Google.

Pada suatu hari seekor harimau yang sangat lapar berjalan-jalan menyelusuri sebatang sungai mencari mangsa. Tiba-tiba dia ternampak ada seorang lelaki sedang tidur terlentang dengan nyenyaknya di atas sebatang kayu besar yang merintangi sungai tersebut. Sang harimau sangat gembira melihat rezeki berada di depan mata. Lalu dia berjalan perlahan-perlahan menghampiri orang yang sedang tidur itu. Tiba-tiba dia terdengar suara,
 
"Hey .. itu mangsa akulah .. aku dah lebih sejam tunggu kat bawah ni".

Sang harimau pun terhenti berjalan dan mencari-cari dengan matanya dari mana datangnya suara itu. Akhirnya dia ternampak seekor buaya berada di dalam sungai, tidak jauh dari tempat dia berdiri itu. Dia melihat sang buaya merenung tajam ke arahnya dengan muka yang kemerah-merahan menahan amarah. 

Harimau agak terperanjat bila terlihat sang buaya itu. Setelah berfikir seketika, dia pun mendapat satu akal dan menjawab,

"Sorilah aku tak perasan kau ada kat bawah tadi. Beginilah, apa kata kita buat satu perjanjian. Kalau dia jatuh ke air nanti rezeki kau dan kalau tidak, dia rezeki aku". Sang harimau mencadangkan.

Mau tak mau sang buaya terpaksa bersetuju dengan cadangan harimau itu kerana dia tiada pilihan,

"Baiklah aku setuju ... kalau jatuh ke air aku punya .. janji tau".  Balas sang buaya meminta pengesahan.

"Aku janji". Jawab harimau ringkas.

Kemudian sang harimau pun berjalanlah perlahan-lahan menghampiri bakal mangsanya sambil bersedia untuk menerkam.  Nak jadikan cerita, tiba-tiba orang itu terbersin dengan kuatnya. Sang harimau terperanjat besar dan terus terjatuh ke dalam air. Apa lagi sang buaya pun segera membaham peha sang harimau sekuat-kuatnya.

Harimau pun meraung menahan kesakitan sambil meronta-ronta cuba melepaskan diri sambil berteriak,

"Hei buaya .. ini akulah .. rimau .. kau tak nampak ke?"

Lantas dijawab pantas oleh sang buaya:

"Aku tahu tapi aku peduli apa .. kan kita dah janji tadi kalau jatuh ke air aku punya".

Lalu sang buaya merentap sang harimau dan membenamnya ke dalam sungai. Selang beberapa lama, sang harimau pun berhenti bernafas.

Moral cerita: Hati-hati kalau mahu buat perjanjian dengan buaya.



Wednesday, November 1, 2017

WW # 155 :MENYIBUK JE SESETENGAH PIHAK NI ?


Tuesday, October 31, 2017

TERKENANG SEMASA DULU - 97: PENGALAMAN PERGI LONDON DENGAN BEKAS TUNANG.

Pernah sekali pada tahun 2006, saya pergi ke London atas urusan rasmi membawa bekas tunang saya.  Tambang dan makan minum dia, saya yang tanggung. Tempat tinggal adalah percuma kerana dia menumpang di bilik saya. Saya tak ingat berapa lama kami pergi,  tapi kalau tak silap rasanya hampir dua minggu.

Di masa senggang sempat juga kita curi-curi melawat tempat-tempat menarik di sekitar London yang biasa dilawati orang. Sebenarnya dah banyak keluar gambar tersebut dalam entri-entri sebelum ini. Kali ini saya cuba masukkan gamba-gambar yang saya rasa belum tersiar. Kalau berulang, maaflah. Saya sangat teruk dalam membuat indeks penyimpanan gambar. Saya tak ingat susunan tarikh tapi saya susun ikut baju yang Makngahnya pakai. Ada gambar yang sengaja saya kaburkan muka kami kerana mahu anda fokus kepada subjek cerita.


Seterusnya saya nak cerita lawatan kami berdasarkan gambar-gambar terpilih seperti di bawah. Kalau anda malas baca apa yang saya tulis di bawah gambar-gambar tersebut, maka tak tahulah apa ceritanya.


Gambar 1: Selesa nampaknya bekas tunang saya (Makngahnya) dapat tempat duduk kelas perniagaan ni.


Gambar 2: Di London kami duduk di apartment milik orang Malaysia. Cukup selesa.  Kalau nak jimat belanja boleh masak sendiri kerana ada dapur yang lengkap. Ia terletak bersebelahan dengan masjid. Saya sempat sembahyang Jumaat di masjid ini. Kerana terlalu ramai jemaah, sembahyang terpaksa dibuat dua kali.


Gambar 3: Di hadapan istana Buckingham yang merupakan salah satu tempat wajib di lawati.


Gambar 4: Gambar istana dari jarak yang lebih jauh. Lapang sungguh kawasan di depannya. Boleh pasang khemah buat kenduri kahwin.



Gambar 5:  Orang perempuan tak boleh tengok bunga, mesti nak bergambar punya. Layan je la !


Video 1: Depan istana Buckhingam yang sentiasa meriah dengan pelancong.


Gambar 6: Terasa dunia ini kecil bila terjumpa kenalan dari Malaysia di Oxford Street tempat ramai orang membeli belah. Adapun saya tiada dalam gambar ini kerana ditugaskan untuk mengambil gambar mereka.


Gambar 7: Kami ke hulu ke hilir menaiki keretapi atau bas atau menapak. Tempat menunggu basnya tak sama macam kat tempat kita. Kat Malaysia kita duduk mengadap jalan tapi di sini sebaliknya. Kenapa entah ?


Gambar 8: Nampak tak perkataan MARA kat belakang tu. Kita makan tengah hari kat sini.


Gambar 9: Sedang menunggu keretapi dalam salah sebuah stesyen keretapi bawah tanah.

 
Gambar 10:  Kelihatan gedung membeli belah Harrod di belakang tu. Kami masuklah juga, tapi sekadar untuk menjamu mata sahaja kerana tak ada barang yang kami betul-betul berkenan.


Gambar 11:  Kita shopping kat Liverpool Street je iaitu tempat membeli belah golongan marhaen.


Gambar 12: Di pintu masuk bangunan Madam Tussauds, muzium patung lilin orang-orang terkenal di seluruh dunia.


Gambar 13:  Tak dapat bergambar dengan selebriti yang sebenar, dapat bergambar dengan patungnya pun jadilah.

 
Video 2: Menyelusuri Sungai Thames. Kelihatan Tower Bridge di belakang sana yang sering orang keliru ingatkan itu London Bridge.

 

Gambar 14: Di sini ada cerita menarik sedikit. Kita naik keretapi berlainan koc. Ada seorang kawan tak turun masa kita ramai-ramai turun di sini. Bila keretapi jalan, baru kita nampak dia kat koc belakang. Terpaksalah kami duduk melepak sini sementara menunggu dia pataih balik.



Gambar 15: Kami sempat membuat persembahan singgah bergambar di hadapan Royal Albert Hall dalam perjalanan ke airport untuk balik ke tanah tumpah darah yang tercinta. Kalau tak silap saya di dewan ini pernah arwah Sudir dan CT buat persembahan suatu masa dulu.

Sungguh cantik perigi orang,
Cantik lagi perigi saya;
Sungguh cantik negeri orang.
 Cantik lagi negeri saya.


Gambar 16: Sebuah cenderamata Tower Bridge untuk kenang-kenangan. Saya perhatikan ramai yang terkeliru (termasuk saya sendiri sebelum kena tegur ) kerana menyangka ini adalah London Bridge.

Perhatian: Saya teringat bagaimana beg tangan Makngahnya kena curi. Sampai bila-bila pun saya tak boleh lupa bagaimana liciknya perbuatan si pencuri itu.  Ceritanya begini.  Pada satu pagi kami satu grup minum kat sebuah restoran tak jauh dari Marble Arch. Oleh kerana meja sempit, Makngahnya meletakkan beg tangannya di bawah meja di celah-celah kaki kami seramai 7-8 orang. 

Bila dah habis makan dan nak beredar, dia pun membongkok untuk mengambil begnya di bawah meja. Tetiba mukanya berubah kerana mendapati begnya sudah tiada. Saya dan lengkawan yang lain turut membongkok melihat ke bawah meja. Ternyata ia sudah ghaib. Langsung tak perasaan masa bila beg tersebut dicuri. Lepas insiden itu kami sangat beringat. Sesungguhnya musibah yang kecil itu sebagai peringatan untuk elakkan musibah yang lebih besar. Mujurlah yang hilang hanya beg, duit pound dan henfon. Passport tinggal kat bilik. Kalau pasport hilang, lagi berat masalahnya.


Thursday, October 26, 2017

4 SPESIS ISTERI PEMANCING.

 Gambar saya memancing di sungai Potomac ditemani oleh 4 orang isteri wanita termasuk tukang ambil gambar - 1984.

Secara umumnya saya boleh kategorikan isteri pemancing kepada 4 spesis.

1. Sama minat.

Dia mesti nak ikut suami pergi memancing. Bila dah lama tak pergi mancing, dia pula yang pujuk suaminya ajak pergi mancing. Kadang-kadang dia dapat lebih banyak hasil dari suaminya. Biasanya dia juga lebih bersungguh-sungguh memancing dari suaminya. Suaminya lepas baling pancing, duduk khusyuk main henfon.

2. Tak minat tapi sokong.

Kalau suami pergi memancing dia tak keberatan ikut sama tapi dia tak mancing. Dia mengait, baca buku atau mengadap henfon semasa suami memancing. Kalau dah lama tak makan ikan atau udang 'fresh', dia pulak suruh suaminya pergi memancing.

3. Tak minat dan tak sokong.

Dia tak suka suaminya pergi memancing. Macam-macam helah dia buat pada hari suami dijadualkan pergi memancing agar suami tidak dapat pergi memancing. Misalnya dia atur program pergi melawat anak kat asrama, pergi berbekam dan macam-macam helah lagi.

4. Tak kisah.

Dia suruh pun tidak, larang pun tidak. Terserah kepada suaminya nak pergi memancing ke atau tidak. Dia buat hal dia. Misalnya dia pergi berlatih berzanji dan sebagainya.




Thursday, October 19, 2017

SALAHKAH ORANG TUA MENGHADAP HENFON ?



 Gambar hiasan hasil carian Google.

Masa dulu-dulu orang tua-tua atau orang dewasa bersosial dengan bertemu dan bersembang dengan kawan-kawan di kedai kopi. Lingkungannya terhad kepada kawan-kawan yang ada bersama pada masa itu. Sekarang di zaman ICT, medium kedai kopi itu telah diganti dengan henfon di mana capaiannya boleh sampai ke seluruh dunia. Macam-macam laman sembang tersedia dalam bentuk blog, forum, fesbuk, wasap, instagram, twitter dan seumpamanya yang boleh diakses melalui henfon.

Saya percaya ada juga orang yang memandang sinis bila melihat telatah orang-orang tua yang asyik menghadap henfon semasa tunggu bas, tunggu isteri shopping, tunggu cucu balik sekolah dsb.

Bagi saya tiada masalah asalkan jangan melampau batas misalnya berbalas wasap semasa dengar khutbah Jumaat! Saya sendiri sentiasa bawa henfon ke surau kalau ada ceramah atau kuliah ugama dengan tujuan mengambil nota. Nota-nota yang diambil boleh dicari semula dengan mudah dan pantas sekali. Ia juga boleh disalin untuk dipost di fesbuk atau wasap dan sebagainya.

Kalau mereka dikatakan membuang masa menghadap henfon, apa bezanya dengan orang dulu-dulu yang berborak atau main dam haji sekerat hari atau sekerat malam di kedai kopi?  Lagi pun henfon bukan bertujuan untuk bersembang sahaja.  Ada 1001 manfaat lain yang boleh diambil darinya. Antaranya yang saya gunakan hari-hari ialah membaca akhbar online. 

Jadi bila melihat orang tua tekun menghadap henfon, janganlah bersangka yang bukan-bukan kerana sangkaan itu sebenarnya melambangkan perangai diri sendiri. Entah-entah orang tua tu sedang bersembang dengan cucu-cucunya yang duduk berjauhan melalui wasap keluarga atau sedang menghafal surah-surah tertentu dalam al-Quran.

Berilah mereka peluang sebab masa mereka muda-muda dulu, henfon belum ada.



Saturday, October 14, 2017

BAHASA MELAYU TIDAK PELIK # 13 : CEK DOKTOR



Selalu kita dengar orang berkata dia "nak pergi cek doktor" bila dia rasa tak sedap badan. Tapi umum tahu bahawa bukanlah doktor yang hendak dia periksa tapi orang yang berkata itulah yang mahukan doktor memeriksa dia. Sekali dengar macam doktor itu pulak yang hendak diperiksa. Begitulah Bahasa Melayu. Kadang-kadang apa yang disebut bukan itu yang dimaksudkan. 

Bagi kita orang Melayu tidak rasa apa-apa kejanggalan kalau berkata atau mendengar orang berkata begitu. Misalanya tak ada orang Melayu yang akan bertanya, "doktor itu sakit apa ya?"

Bahasa Melayu tidak tidak pelik tapi unik.





Thursday, October 12, 2017

ALANGKAH PANDAINYA SAYA PADA MASA INI.



 Gambar hiasan hasil carian Google.

Saya sudah berada dalam kelompok umur 60an sekarang. Saya ingin menghimbau kembali kenangan lama sebagai panduan dan ingatan kepada diri saya sendiri.

Bila saya masuk sekolah rendah dulu, saya rasa saya lebih pandai dari adik-adik saya yang masih belum bersekolah.

Kemudiannya bila saya masuk sekolah menengah, saya rasa lebih pandai dari masa saya bersekolah rendah dahulu. Pada masa itu baru saya sedar rupanya saya tidaklah sepandai mana semasa saya bersekolah rendah dahulu.

Bila saya masuk Universiti, saya rasa lebih pandai dari masa saya bersekolah menengah dahulu. Pada masa itu baru saya sedar rupanya saya tidaklah sepandai mana semasa saya bersekolah menengah dahulu.

Bila saya lulus universiti, saya rasa lebih pandai dari siswa yang masih kuliah. Pada masa itu baru saya sedar rupanya saya tidaklah sepandai mana pada masa saya menjadi mahasiswa di universiti dahulu. 

Bila saya sudah mula bekerja, saya rasa lebih pandai dari masa saya jadi pelajar dulu. Pada masa itu baru saya sedar rupanya saya tidaklah sepandai mana pada masa saya belajar di sekolah dan universiti dahulu.

Bila saya berumur 30an, saya rasa saya lebih pandai dari masa saya berumur 20an dulu. Pada masa itu baru saya sedar rupanya saya tidaklah sepandai mana pada masa saya berumur 20an dahulu.

Bila saya berumur 40an, saya rasa saya lebih pandai dari masa saya berumur 30an dulu. Pada masa itu baru saya sedar rupanya saya tidaklah sepandai mana pada masa saya berumur 30an dahulu.

Bila saya berumur 50an, saya rasa saya lebih pandai dari masa saya berumur 40an dulu. Pada masa itu baru saya sedar rupanya saya tidaklah sepandai mana pada masa saya berumur 40an dahulu.

Bila saya berumur 60an, saya rasa saya lebih pandai dari masa saya berumur 50an dulu. Pada masa itu baru saya sedar rupanya saya tidaklah sepandai mana pada masa saya berumur 50an dahulu.

Saya percaya bila saya berumur 70an nanti (insyaallah), saya akan tahu betapa tidak pandainya saya semasa saya berumur 60an ini.








Wednesday, October 11, 2017

WW # 154: BELUM READY NOMBOR 15.


Thursday, October 5, 2017

TERKENANG SEMASA DULU - 96 : INILAH WAJAH KELUARAN SULUNG BERITA PEJABAT SUPS.

Saya telah dipertanggungjawabkan oleh pihak pengurusan untuk menerbitkan Berita Pejabat SUPS (Setiausaha Persekutuan Sarawak) untuk diedarkan kepada semua jabatan persekutuan di Sarawak. Tugas itu agak berat bagi saya kerana umur baru setahun jagung dalam perkhidmatan dan belum ada pengalaman membuat kerja sebegini. Ia berlaku pada tahun 1980 yang mana saya baru sahaja bekerja dengan kerajaan selama kira-kira 2 tahun sahaja.

Namun atas sokongan dan dorongan dari YM Tuan Syed Rosley bin Syed Abu Bakar Bakar, Setiausaha Persekutuan Sarawak (kini Allahyarham dan bergelar Dato') serta pegawai atasan dan anggota sidang pengarang yang lainnya,
alhamdulillah Berita Pejabat SUPS Bil. 1/1980 berjaya diterbitkan buat pertama kalinya

Berikut saya muatkan beberapa muka surat yang saya kira menarik untuk tatapan pembaca sekelian.



Gambar 1: Muka depan yang memuatkan maklumat mengerai Sidang Pengarang,Isi Kandungan dan Sepatah Dua Kata dari YM Tuan Syed Rosley bin Syed Abu Bakar Bakar, Setiausaha Persekutuan Sarawak.


Gambar 2: Ini karangan saya sebagai Ketua Pengarang. Bukan main pandai lagi menasihatkan orang !

 

Gambar 3:  Ini adalah carta organisasi pejabat SUPS tempat saya bertugas.


Gambar 4: Kita juga memasukan satau segmen belajar loghat Melayu Sarawak. Segmen ini menarik perhatian pegawai-pegawai dari Semenanjung.



Gambar 5: Pada tahun-tahun awal 80an, Bahasa Inggeris masih lagi banyak digunakan, kalau tidak dalam tulisan ia banyak dituturkan dalam mesyuarat-mesyuarat rasmi atau perbincangan seharian. Bahkan saya masih lagi menerima surat-surat yang ditulis dalam Bahasa Inggeris. Di Dewan Undangan Negeri juga, ADUN  dibenarkan berbahas dalam Bahasa Inggeris. Dengan itu saya memasukan satu segmen "Mari Belajar Bahasa Malaysia" untuk panduan mereka yang belum cekap berbahasa Inggeris.


Gambar 6: Saya juga diberi kepercayaan untuk menjadi pengerusi Kelab Urusetia Persekutuan Sarawak. Dalam gambar pertama itu ada gambar saya menyampaikan cenderahati kepada mantan pengerusi yang terpaksa melepas jawatan kerana dipanggil balik berkhidmat di Semenanjung.
 
Pengalaman menjadi ketua pengarang ini amat berguna kepada saya kemudiannya. Saya kurang pasti samada Berita ini masih lagi diterbitkan lagi sehingga sekarang oleh pejabat yang ada. Kalau ada, baguslah.