Thursday, April 27, 2017

KAU SIAPA ?



 Bukanlah niat saya nak single out dia seorang sahaja. Namun begitu ia adalah berkaitan dengan entri ini.

Kerap kali saya terjumpa orang beri komen yang mengutuk atau menilai orang lain yang pada fikirannya berperangai atau bersikap negatif.  Seolah-olah dia tak terlibat langsung dengan isu atau perkara yang dia komen itu dan dia macam bukan sebangsa dengan orang yang dia komen. Contohnya seperti di atas. Komennya seolah-olah dia bukan orang Melayu. Tapi saya tahu dia orang Melayu.

Antara komen-komen tipikal yang lain yang saya pernah jumpa adalah lebih kurang seperti berikut:

Melayu memang mudah lupa - adakah dia bermaksud hanya dia seorang sahaja yang tidak mudah lupa?

Melayu mudah kena beli - adakah maknanya hanya dia seorang sahaja yang tidak mudah kena beli?

 Melayu memang pemalas - adakah ini bermakna hanya dia seorang sahaja yang rajin?

Orang Malaysia memang tiada kesedaran sivik - adakah maknanya hanya dia seorang sahaja yang ada kesedaran sivik?

Orang Malaysia memang pentingkan dunia - adakah ini bermakna hanya dia seorang sahaja yang sangat mementingkan akhirat?

Adakah begitu ? Jangan asyik nak menilai orang jer kerjanya. Sesekali cubalah nilai diri sendiri pulak.

* Peringatan kepada diri sendiri.





Tuesday, April 25, 2017

CERITA LAWATAN KE JEPUN # 3: MENGINTAI GUNUNG FUJI.

Sejak sampai pada 29 Mac malam dari Malaysia, hari ini sudah masuk tiga hari saya demam. Seluruh badan lemah longlai. Hari ini jadualnya nak pergi meninjau Gunung Fuji. Besoknya pula dijadual ke Disneysea. Saya fikir kalau saya pergi ke Gunung Fuji, besoknya saya tak mungkin larat untuk ke Disneysea. Antara Gunung Fuji dan Disneysea, saya pilih untuk melihat Gunung Fuji kerana saya rasa tak sah lawatan ke Jepun, kalau tidak melihat Gunung Fuji, sedangkan produk Disney merata tempat ada di dunia ini.

Dari homestay saya terpaksa naik teksi untuk ke stesyen keretapi Shibuya kerana sangat lemah untuk berjalan. Jaraknya cuma tak sampai 300 meter sahaja. Drebar teksi tu pun hairan kenapa ada orang menahan teksinya hanya untuk pergi ke tempat yang sejauh itu. Walaupun jaraknya hanya sejengkal, tambangnya adalah sebanyak 410 yen bersamaan lebih kurang RM17.

Pada mulanya saya ingatkan bila sebut melawat gunung Fuji bermaksud mendaki gunung Fuji ke paras tertentu, tapi rupanya hanya melihatnya dari jauh sahaja.  Pemandu pelancong kami membawa kami untuk melihatnya dari pekan Kawaguchiko. Ramai orang lain yang pernah mendakinya atau melihatnya dari tempat lain. Banyak yang telah ditulis oleh blogger mengenainya, kalau kita rajin menggugel.

video


Video 1. Pemandangan luar bandar Jepun dari dalam keretapi semasa dalam perjalanan untuk melihat Gunung Fuji bagi saya sangat cantik. 

 
 
Gambar 1: Dari dalam keretapi lagi sudah ambil gambar gunung Fuji, punyalah teruja, nampak sekerat pun jadilah.


Gambar 2: Sempat bergambar di stesyen keretapi bandar Kawaguchiko. Bandarnya kecik je. Rasanya besar lagi bandar Seremban. Hehe.


Gambar 3: Pintu gerbang ini menarik hati saya kerana nampak keJepunannya.

 

Gambar 4: Pekannya yang bersih dan lengang.


Gambar 5: Kami menapak dari stesyen keretapi menuju ke bukit tempat pemandangan kira-kira satu kilometer. Badan yang demam dan kudrat yang berkurangan menyebabkan saya rasa macam tak ada daya nak meneruskan perjalanan.


Gambar 6: Kelihatan tasik Kawaguchiko yang sangat permai di belakang saya. Sebenarnya gunung Fuji juga boleh dilihat dari bot tambang yang membawa pelancong. Tetapi kami buat keputusan untuk melihat dari puncak bukit.


Gambar 7: Menapak sambil mendaki bukit untuk ke stesyen kereta kabel memang sangat meletihkan bagi orang tua yang demam.

 

Gambar 8: Stesyen menunggu kereta kabel untuk membawa pengunjung ke puncak bukit.


Gambar 9: Berlatar belakangkan Tasik Kawaguchiko yang permai. Saya tak nampak pulak ada orang mancing ikan. Perasan tak kon biru sebelah kiri gambar tu ? Kalau kat Malaysia selalunya yang pernah saya tengok warnanya merah.


Gambar 10: Sebahagian bandar di pinggir tasik Kawaguchiko dari stesyen kereta kabel.


Gambar 11: Kereta kabel seperti dibelakang saya itulah yang mengangkut pengunjung ke puncak bukit yang entah apa namanya.


Gambar 12: Bergambar bersama semua anggota rombongan. Gunung Fujinya sedang ditelan awan. 

  video

Video 2: Makngahnya yang memegang beg merah itu. Mungkin dia keletihan atau kesejukan atau pun kelaparan.


Gambar 13: Intai punya intai, puncak gunung masih lagi diselimuti awan.

 

 Gambar 14: Saya tidak dapat mengagak jarak gunung tersebut dari tempat saya berdiri ini. Rasanya hampir 30km kot.

 

 Gambar 15: Satu lagi gambar gunung Fuji yang mana awak masih lagi tidak bergancak dari puncaknya. Kalau ada masa dan rajin tunggu, mungkin dapat lihat puncaknya setelah awan berlalu pergi. Tapi kita tak ada banyak masa.

 

Gambar 16Hari ini 3/4/2017. Anggaplah percutian ni sebagai hadiah hari jadi  yang dibawa ke hadapan untuk Makngahnya yang jatuh pada 13/4.


Gambar 17: Tibalah masanya untuk beredar pulang. Bukan sahaja semasa naik kena beratur panjang, masa nak turun juga kena beratur ke tempat menunggu kereta kabel.


Gambar 18: Di atas puncak bukit tempat kami melihat gunung Fuji ini ada sebuah bangunan yang sedang di 'upgrade' bagi memberi keselesaan kepada pengunjung pada masa akan datang.

video

Video 3: Pemandangan gunung Fuji dari sebuah bukit di bandar Kawaguchiko. 

  video

Video 4: Keadaan dan pemandangan dalam kereta kabel yang mengangkut kita ke atas dan kebawah tempat pemerhati.


Gambar 19: Kerana masing-masing sudah capek, kita buat keputusan naik teksi ke stesyen keretapi. Mungkin rezeki pemandu teksi ini untuk mendapat tambang dari kami pada hari ini.


Gambar 20: Macam biasa, saya akan beli satu ole-ole sebagai kenang-kenangan.

Memang perjalanan hari ini sungguh mencabar. Habis kudrat saya yang ada digunakan untuk membawa jasad ke tempat ini.  Namun saya rasa puas kerana impian untuk melihat gunung Fuji dengan mata kepala sendiri sudah tercapai. Sesampainya saya di tempat penginapan, rasa macam nak pengsan. Tapi saya terfikir juga, kenapa orang bersusah payah datang dari seluruh pelusuk dunia ke sini, hanya kerana ingin melihat gunung Fuji. Gunung je pun !




Ini gambar gunung Fuji di musim bunga yang saya jumpa hasil carian Google. Memang tidak dapat dinafikan gunung Fuji sungguh cantik. Allahuakbar.

Entri sebelum ini ada di sini.



Friday, April 21, 2017

MASA BILA KITA WAJIB BERDUSTA ?

Assalamualaikum. Semoga anda yang membaca entri ini sentiasa dalam perlindungan dan rahmat Ilahi.

Dulu saya pernah buat entri di sini yang mengatakan bahawa dalam keadaan tertentu kita boleh berdusta (berbohong). Daripada komen-komen yang saya terima, ramai yang tidak selesa dengan entri tersebut. Perlu saya jelaskan di sini, saya bercakap dari segi hukum bukannya berhasrat untuk menggalakan anda berdusta.

Kebetulan baru-baru ini dengan takdir Allah, saya terbaca dalam Tafsir Al-Azhar, karangan Allahyarham Dr. HAMKA berhubung dengan isu ini semasa beliau mentafsirkan  Ayat 32 - Surah Al-Maidah berkaitan dengan hukum berdusta dalam Islam. Apa yang ditulis oleh HAMKA itu adalah selari dengan entri saya seperti yang saya sebutkan di atas tadi. Bahkan menurutnya seseorang itu wajib berdusta kalau dengan berbuat begitu boleh menyelamatkan nyawa seseorang.





Ingin saya jelaskan sekali lagi bahawa hukum asal berdusta itu adalah haram kecuali dalam situasi tertentu seperti yang dinyatakan oleh Dr HAMKA tersebut. Oleh itu kalau tidak memenuhi syarat-syarat seperti dinyatakan oleh beliau, jauhilah dari perbuatan berdusta. Harap entri pendek ini ada manfaatnya kepada pembaca.




Wednesday, April 19, 2017

WW # 150: HANYA DI MALAYSIA ?


Sunday, April 16, 2017

CERITA LAWATAN KE JEPUN # 2. LIHAT APA YANG SAYA MAKAN DI JEPUN.

Selanjutnya saya nak cerita pengalaman saya khusus mengenai tempat makan dan makanan pula. Mendapatkan makanan yang halal bagi saya bukanlah satu masalah besar di Jepun tertakluk kepada keinginan yang munasabah. Laju je saya makan makanannya, lebih-lebih lagi masa makan dalam keretapi laju. Tapi kalau nak cari sambal tumis petai atau sambal tempoyak, mungkinlah tak jumpa. Kalau tekak kita boleh terima makanan laut dan nasi lembut macam pulut, anda tidak akan kelaparan. Kalau tak tahu cakap Jepun pun tak jadi masalah, boleh tunjuk kepada replika makanan yang kita berkenan yang dibuat dari plastik yang diperagakan di luar kedai.

Berikut adalah gambar-gambar tempat makanan dan makanan yang saya jumpa dan makan semasa berada di Jepun. Saya dah lupa yang mana dulu dan mana kemudian, kecuali beberapa keping gambar.



Gambar 1: Hari pertama kita makan di restoran Ayam-Ya ini. Kata pemandu pelancong saya, restoran ini diasaskan oleh orang Melayu dari Malaysia. Malah ada pekerjanya terdiri dari orang Melayu dari Malaysia. Kalau nak tahu lebih lanjut mengenai restoran ini, boleh pergi ke laman fesbuknya.

 

Gambar 2: Kami bertiga makan mee seperti dalam gambar. Saya punya yang kurang pedas, yang kuahnya tak merah itu. Sedap.


Gambar 3: Saya makan tempura dan anak saya cuba mee. Saya cuba rasa sikit meenya. Kesimpulannya, tak boleh lawan mee goreng mamak kat Malaysia.


Gambar 4: Kadang-kadang bila sudah lewat balik ke rumah, kita beli bungkus je makanan macam dalam gambar ni untuk makan di rumah tumpangan.


Gambar 5: Teh tarik dalam tin. Beli kat vending machine, hangat lagi.


Gambar 6 : Yang ini teh tarik dalam botol plastik pulak. Beli kat vending machine juga, masih hangat lagi.


Gambar 7: Di mana-mana restoran atau kedai makan, akan ditunjukkan contoh atau replika makanan yang dibuat dari plastik diluar premisnya. Nampak macam betul-betul. Tunjuk sahaja mana berkenan, tak perlu kata apa-apa.

  
Gambar 8 : Di waktu pagi biasanya, isteri saya masak makanan yang dibawa dari Malaysia, misalnya nasi impit atau memanaskan makanan yang tak habis malam sebelumnya. Lihatlah betapa sempitnya laluan itu, bila berselisih mesti bergesel punggung.


Gambar 9: Kedai sebelah kanan jual nasi ayam dan sebelah kirinya jual kebab. Dua-duanya halal dan layanannya cukup mesra.
 

Gambar 10: Kita juga pernah beli bungkus kebab di sini untuk makan di rumah tumpangan. Amaun dagingnya memang cukup mewah. Terkial-kial saya hendak menghabiskannya.


Gambar 11.  Makan nasi ayam kat sini. Gerai terbuka dan ruang makan juga terhad. Punyalah banyak ketulan ayamnya, sampai saya tidak boleh habis. Yang malu-malu tu tukang masaknya, boleh cakap Melayu kerana pernah bekerja di Malaysia. Kalau perhati betul-betul kat gambar-gambar di belakang saya tu, boleh nampak gambar Zizan Raja Lawak yang pernah makan di sini. Gambar ini dan gambar 9 dan 10 di atas adalah kat area Ameyoko.


 Gambar 12: Kita makan tengahari dari kedai ini. Satu-satunya kedai mamak yang jual nasi briayani dan roti nan di bandar Kawaguchiko ini.  Kedatangan kita ke sini adalah untuk meninjau gunung Fuji. Tapi kita beli bungkus je dan makan kat wakaf tepi tasik Kawaguchiko yang sangat permai kerana ruang makan dalam restoran Alladin ini tersangatlah sempit.


Gambar 13: Sarapan yangv dibeli untuk dimakan dalam keretapi shinkansen (keretapi laju). Memang laju saya makan dan minum masa ini. Walaupun berada dalam keretapi laju, tapi ia sangat stabil, airnya sedikit pun tidak berkocak apalagi tertumpah.

 

Gambar 14: Hari terakhir kita makan tengahari di sini, salah sebuah restoran yang banyak rangkaiannya di Jepun.


Gambar 15: Ini salah satu contoh sup yang datang dengan set makanan yang kita order. Saya memang tidak boleh pergi dengan apa juga sup di sini.


Gambar 16: Selalunya kita makan nasi yang dibungkus begini yang banyak dijual di kedai 7E. Namanya orang sini panggil Onigiri. Lebih kurang 'nasi tumpang' yang banyak jual kat Kelantan. Saya suka lauk ikan tuna atau salmon. Makan satu pun dah terasa. Kalau dua, lagilah terasa. Yang ini sebenarnya gambar di meja makan saya  di Malaysia. Kami beli di kedai 7E kat airport Haneda sebelum balik ke Malaysia atas pesanan anak sulung saya. Cara membukanya pun kena pandai. Kalau tidak, lintang pukang jadinya. Silap-silap termakan plastik bungkusannya.


Gambar 17: Jangan silap faham, walaupun tulisannya Tosei tapi sayangnya bukan kedai jual tosei sebagaimana yang kita fahami.

Saya rasa saya sesuai dengan makanan Jepun kerana selama berada 7 hari di sana, saya tidak pernah sakit perut atau mengalamai masalah penghazaman. Semua makanannya hazam belaka saya makan. Malah ubat sakit perut, Pil 'CHI-KIT' Teck Aun sebanyak setengah dozen yang saya bawa dari Malaysia, alhamdulillah satu pun saya tak guna. Lain kali kalau saya pergi Jepun lagi, tak perlulah bawa beras atau mee maggi banyak-banyak. Buat berat beg je.

Saturday, April 8, 2017

CERITA LAWATAN KE JEPUN # 1: KEMUDAHAN TEMPAT SOLAT.

Dari 30hb Mac hingga 6 April 2017 yang lalu,  saya dengan isteri, anak, cucu dan keluarga besan seramai 13 orang, dengan izin Allah dari segi kesihatan dan rezeki telah pergi melancong ke Jepun. Saya memang telah lama menyimpan hasrat hendak melawat negara matahari terbit ini. Setelah menyimpan angan-angan selama lebih 33 tahun, setelah badan tidak berapa kuat lagi,  barulah dapat peluang menjejakkan kaki buat kali ke dua.

Umumnya orang kita jika melancong ke luar negara bukan Islam, dua perkara iaitu tempat solat dan makanan halal pasti akan bermain dalam fikiran. Untuk entri kali ini, saya ingin ceritakan kemudahan tempat-tempat solat di Jepun sebagaimana yang saya alami.

 

Hari pertama:  Kami bersolat di sini.Cantik, bersih dan selesa tempatnya. Ruangan solatnya di tingkat atas. Tempat ini juga turut didirikan solat Jumaat.


Hari ke 2: Gala Yuzawa, kawasan pergunungan tempat orang main ski. Kami bersolat dalam bilik persalinan.


 Hari ke 3:  Solat kat surau outlet di Karuizawa. "Sepatu harap dilepas".


Pintu masuk kat surau outlet Karuizawa ini bekunci. Ada notis kepada yang nak guna supaya telefon nombor penjaga yang tertera. Selepas pemandu pelancung kami telefon, dalam dua tiga minit dia dah sampai. Ada borang tertentu harus diisi dengan maklumat bilangan, datang dari mana dan berapa lama ingin digunakan. Selesai solat ada dua orang petugas sudah sedia menunggu untuk membersihkannya.


 Hari ke 4. Kita solat di sebuah 'wakaf' di bandar Kawaguchiko untuk melihat Gunung Fuji. Kita solat menghadap tasik Kawaguchiko yang sangat cantik.


Hari ke5: Saya demam dan seluruh anggota lesu. Saya solat di di homestay sahaja. Ini pemandangan dari jendela homestay saya


Hari ke 6 dan terakhir: Cadangnya hari ini kita nak bersolat di surau seperti gambar nombor 1 di atas, tapi kerana kesuntukan masa, kami solat di satu kawasan lapang di bawah sebuah bangunan pusat membeli belah sahaja.

  video

Video tempat kami bersolat yang sempat saya ambil pada hari terkhir kami.


Kemudiannya kita solat di surau di lapangan terbang Haneda dalam perjalanan pulang ke tanah air. Suraunya sangat cantik, bersih dan khabarnya baru dibuka pada tahun lepas.

Pendek kata, tidak sulit untuk kita menunaikan perintah bersolat. Tempat sentiasa ada dan semua tempat sangat bersih.

Sesampainya di KLIA2, waktu subuh sudah masuk. Saya bergegas mencari surau. Rasanya hampir satu kilometer berjalan barulah saya berjumpa surau yang pertama berhampiran tempat menuntut bagasi. Ada anggota rombongan kami yang hampir luput waktu subuh baru sampai. Alangkah baiknya disediakan satu sudut untuk bersolat berhampiran tempat kita keluar dari kapalterbang. Sudahlah tu layout dalaman suraunya pula bersegi-segi, macam tidak dirancang lebih awal semasa arkitek menyediakan pelan tata atur lapangan terbang ini.  Setelah selesai solat dan berjalan keluar barulah saya nampak beberapa buah surau berhampiran pintu keluar lapangan terbang.


Surau tempat kami solat di KLIA2. Perhatikan dinding arah qiblat tu yang bersegi-segi.

Entri saya yang pertama tentang lawatan ke Jepun pada tahun 1984, ada di sini.