Saturday, July 6, 2013

IKTIBAR DARI CERITA KURA-KURA TERBANG.



Cerita ini pernah saya baca dalam buku teks semasa saya bersekolah rendah lamaaaaa dahulu. Baru-baru ini saya teringat kembali cerita itu kerana ia sangat meninggalkan kesan kepada saya. Tapi mana nak cari bukunya ? Saya pun cuba menggugel manalah tahu kalau ada. Harapan saya tertunai kerana kisahnya ada diceritakan - rupanya di banyak laman. Mungkin ramai daripada anda semua yang telah pun membaca atau pun mendengar cerita ini. Tak kisahlah.



Saya petik ceritanya dari satu laman dan siarkan seperti di bawah. Walaupun cerita ini adalah cerita kanak-kanak, tetapi pengajarannya sangat relevan kepada kita semua tanpa mengira umur. Bacalah sampai habis ceritanya !

"Terdapat dua ekor itik dan seekor kura-kura yang bersahabat baik tinggal di suatu kawasan yang semakin kering dek kemarau panjang. Binatang-binatang yang bermastautin di situ telah lama meninggalkan tempat tersebut memandangkan semakin hari semakin sukar untuk mendapatkan makanan dan minuman. Semua kolam kering dan tumbuh-tumbuhan semakin kekuningan dimamah sinaran mentari yang hangat membahang.

Disebabkan keadaan semakin mendesak, maka dua ekor itik itupun telah berpakat dan mengambil keputusan untuk berpindah ke kawasan yang lebih lembab dan berair. Kura-kura berasa risau memandangkan sahabat baiknya ingin meninggalkan tempat tersebut. Dengan keadaannya yang bergerak lambat dan tidak boleh terbang seperti mereka, agak mustahil untuk dirinya mengikuti jejak langkah mereka. Maka dia pun berkatalah kepada kedua-dua ekor itik tersebut.

"Kalian hendak berpindah, nanti aku akan mati kekeringan di sini. Aku tidak mampu terbang mengikutimu mencari tempat yang lebih baik. "


"Hmmm.. betul juga kata kamu Si Kura-Kura. Owh, tidak mengapa jika kamu mahu, kami boleh membantu kamu untuk sama-sama berpindah," ujar salah seekor itik tersebut setelah berfikir seketika.

"Bagaimana?" balas kura-kura kembali.

"Kami berdua akan menggigit sebatang kayu dan kamu juga mesti menggigit kayu itu untuk sampai ke destinasi kita dengan selamat. Bagaimana, kamu setuju?" Soal itik.

"Owh, kalau begitu aku setuju,"
kura-kura memberi persetujuan tanpa berbelah bagi.

Maka terbanglah kedua-dua ekor itik itu mencari tempat tinggal baru bersama kura-kura. Tiba-tiba sedang melalui suatu kawasan, ada beberapa orang budak nakal yang mengejek kura-kura.



"Hei kura-kura! Ada hati nak terbang tinggi. Engkau tu dah memang semulajadinya tidak boleh terbang, ada hati nak terbang tinggi macam itik. "

Kura-kura berasa geram dan marah dengan ejekan tersebut, tetapi dia masih tidak berkata apa-apa kerana dia tahu jika dia membuka mulut pasti dia akan terjatuh.

Kedua-dua itik tersebut terus terbang meninggalkan mereka tanpa mempedulikan ejekan budak-budak itu. Setelah penat terbang mencari destinasi impian, mereka melalui satu lagi kawasan yang dipenuhi dengan budak-budak yang sedang bermain. Mereka begitu kagum dengan keberanian dan kesungguhan kura-kura.

"Kura-kura, kami kagum dengan semangat yang ditunjukkan oleh kamu. Walaupun kamu tidak boleh terbang, tetapi kamu berusaha dengan gigih dan mahu ditolong oleh sahabat-sahabat mu, "
jerit mereka kepada kura-kura.

Disebabkan teruja dengan pujian budak-budak tersebut, maka kura-kura pun membuka mulutnya untuk menjawab pujian budak-budak itu.

'ALHAMDULILLAH, aku ingin pergi ke tempat yang lebih baik dan berair bersama itik-itik"

Sebelum sempat menghabiskan kata-katanya, maka jatuhlah kura-kura itu ke atas tanah dan berkecailah badannya.

Begitulah berakhirnya kisah Itik dan Kura-Kura. Apabila dikeji, dihina, kura-kura begitu kuat tetapi kura-kura yang dulu bersemangat kental akhirnya mati menyembah bumi dek kerana sedikit pujian.

Begitu juga dengan kita, kita akan kuat apabila dihina dan diberi pelbagai tohmahan tetapi kita mudah terbuai dengan puji-pujian. Dalam kehidupan ini, kita janganlah cepat lemah dengan kejian, dan cepat riak dengan hanya sedikit pujian.Sebaliknya sentiasa bersyukur dan jadikan setiap kejian, umpatan dan fitnah tersebut sebagai sumber kekuatan kita untuk terus berjaya. Dan jika kita dipuji, janganlah pula berasa riak. Sebaliknya kembalilah segala pujian tersebut kepada-Nya, kerana tanpa keizinan-Nya tidak mungkin kita mampu memiliki apa yang kita usahakan.

Awal pujian adalah lembah kehinaan. Janganlah kita mudah terbuai dengan pujian yang diberikan, kelak kita yang akan binasa..."


Sumber:  http://islampelitahidup.blogspot.com/2012/04/kisah-itik-dan-kura-kura.html


10 comments:

  1. terkesan cerita kisah tauladan pagi ni
    semoga sya tak terleka dengan pujian yang entahkan ikhlas entahkan tidak
    kerana manusia rambut sama hitamnya

    ReplyDelete
  2. kisah tauladan di pagi hari.... peringatan yang baik untuk pemula penghulu hari.. terima kasih.....

    banyak versi cerita ni, tapi pengajarannya yang MAHAL tu... :)

    ReplyDelete
  3. memang terkesan cerita ni even cerita kanak2. saya tak pernah baca pun sebelum ni.

    ReplyDelete
  4. Moga kita tak jadi macam tulah Pak Ngah. Takut. Tapi itulah hakikat.

    ReplyDelete
  5. KESIAN KURA-KURA.. BARU PUJI SKIT DAH TERLUPA..

    ReplyDelete
  6. Best cerita ini. Kesian kura2

    ReplyDelete
  7. Assalam PakNgah... :)

    Masa sekolah dulu memang selalu cikgu baca buku ni kat murid-murid.....nostalgia tu :)

    ReplyDelete
  8. juga teringat cerita ini jaman kanak2 dulu. Terasa masih segar diingatan

    ReplyDelete
  9. Assalamualaikum Bang,

    memang pernah baca cerita ni dalam buku bacaan masa sekolah dulu.... meang itulah hakikatnya Bang kita boleh menjadi kuat kalau dikeji tapi akan lemah bila dipuji.. kono ingat-ingatlah bilo ado yg memuji.... sobab pujian hanyo untuk Allah.

    ReplyDelete

Kalau tak tahu macamana nak panggil saya, panggil je Pak Ngah. Semua komen yg berbentuk pertanyaan lambat laun akan cuba saya jawab. Terima kasih. Sila datang lagi.