Tuesday, March 19, 2019

PATUTKAH KITA LALAI?


Image result for moving
Gambar hiasan hasil carian Google.

Katalah kita dapat surat arahan bertukar (transfer order) ke kedutaan Malaysia di Norway untuk suatu tempoh yang tidak dapat dipastikan.  Dan kita diberi masa cuma 24 jam sahaja untuk membuat persiapan.

Pada masa itu mungkin kita tak ingat makan minum kerana sibuk membuat persiapan. Bermacam-macam benda yang perlu diselesaikan. Antaranya:

# Bagaimana dengan rumah, nak sewakan atau nak tinggalkan begitu sahaja? Kalau nak sewakan siapa nak uruskan mencari penyewa? 
Kalau nak jual tentu tak cukup masa dan siapa pulak nak uruskan.

# Bagaimana dengan kenderaan kita yang ada 2-3 buah tu. Nak jual ke tidak? Kalau nak jual, siapa nak uruskan. Kalau tak jual, siapa nak jaga?

# Bagaimana dengan persekolahan anak-anak ?

# Bagaimana dengan pekerjaan isteri dengan CIMB misalnya ?

# Nak lipat pakaian dan lain benda yang patut dan perlu dibawa.

# Nak cari beg untuk letak pakaian sendiri, isteri dan anak-anak.

# Nak cari pakaian panas kerana kerana cuaca di sana sedang tersangat sejuk.

# Nak buat paspot anak dan isteri yang telah luput masanya.

# Dan banyak lagi kalau nak disenaraikan.

Itu antara perkara yang perlu diuruskan dalam tempoh 24 jam. Begitulah misalnya kita hidup di dunia ini bila-bila tiba masa boleh diarahkan untuk "pindah" ke sana. Kita tidak diberi masa 24 jam tapi serta merta, tidak cepat atau pun tidak terlambat sesaat. Oleh hal yang demikian kita kenalah sentiasa standby atau bersiap sedia setiap masa dengan bekalan untuk ke sana.

Oleh kerana kita tak tahu bila nak "ditukarkan" kesana, tu sebab kita selalu lalai atau menyangka lambat lagi.

Ingatan untuk diri sendiri.


Sunday, March 10, 2019

KISAH SE PAGI DI KAMPUNG PAGI.

Pada 2hb dan 3hb Mac lalu kami seramai 10 orang kombinasi pemancing otai dan separuh otai telah pergi memancing di Kampung Pagi, Ulu Tembeling. Grup pertama seramai 4 orang pergi sehari lebih awal pada hari Jumaat petang.  Grup saya seramai 6 orang lagi bertolak pada pagi Sabtu dan kami semua balik selepas makan tengah hari, pada hari Ahad besoknya. Memang sekejap sangat, cuma semalam sahaja tapi nak buat macamana kerana masih ada peserta dalam kumpulan kami yang masih bekerja.

Hasilnya tidak berapa memuaskan kerana air sungai sangat cetek. Tapi  matlamat kami bukan semata-mata untuk mencari ikan. Kalau nakkan ikan, beli kat pasar lebih senang dan ekonomik. Alasan klise bila tak dapat ikan. Ikan itu perkara ke dua atau sampingan. Kalau dapat syukur, tapi kalau tak dapat tidak mengapa. Rezeki Allah yang tentukan. Mungkin bukan dalam bentuk ikan, tapi digantikan dengan keselamatan dalam perjalanan pergi dan balik. Itu pun rezeki juga dan ia lebih utama. 

Berikut saya kongsikan beberapa keping gambar. Jangan lupa baca 'caption' di bawahnya untuk mengetahui kisah yang berkaitan dengannya.



Gambar 1: Pasukan peninjau pertama yang bertolak sehari lebih awal.


Gambar 2. Dalam perjalanan dari jeti ke rumah rakit. Muka beseri-seri penuh pengharapan dan debaran.


Gambar 3: Inilah rumah rakit tempat kita bernaung selama dua hari satu malam. Sungguh selesa.

Gambar 4: Kami juga dihantar dengan bot untuk memancing di lubuk yang disyaki ada banyak ikan. Kawan saya sedang menanti sentapan ikan yang tak kesampaian sampai ke sudah. Tetapi pemandangan di belakang tu yang mahal yang dapat menghilangkan rasa hampa di dalam dada.

Gambar 5: Rezeki kawan saya di rumah rakit. Ikan sebarau datang menyerah diri memakan umpan pancingannya. 


Gambar 6: Kawan saya bergaya dengan ikan kerai dan ikan tengalan yang ditangkap di lubuknya.


Gambar 7: Seorang kawan saya menaikan ikan lampam yang boleh tahan besarnya. Kalau tak percaya cuba besarkan gambar tu.


Gambar 8: Saya juga mendapat seekor ikan menangis - kerai - cry, melalui pemancingan di rumah rakit. Tak yah penat-penat cari lubuk.


Gambar 9: Ikan sebarau yang kawan saya dapat dan kerai yang saya dapat dikorbankan sebagai lauk tambahan  makan tengah hari. Saya tak tahu siapa yang meratah ekor ikan kerai tu. Saya tidak mengesyaki sesiapa. Mungkin ikan yang kecik tu yang buat kot.


Gambar 10: Kami makan sambil bersila di atas lantai. Isteri tuan punya rumah rakit yang masak. Tentulah ikan sungai. Waktu malamnya di tempat yang sama saya tidur dengan kawan saya walaupun bilik mencukupi kerana ingin merasakan hembusan dingin angin malam yang segar dari sungai.


Gambar 11: Dalam bot masa nak balik. Kelihatan muka masing-masing nampak tak ceria walaupun nak balik rumah kerana sedih nak meninggalkan rumah rakit. Sebenarnya sedih sebab tak banyak dapat pun ia juga. Tapi pemancing tegar, tidak pernah kenal putus asa.


Video kami semasa akan bertolak ke jeti untuk pulang ke rumah dengan dilepaskan oleh Pak Uda iaitu tuan punya rumah rakit yang sangat baik hati dan juga sangat warak orangnya


Hati sayu meninggalkan rumah rakit tempat kita bersenda gurau, tidur baring, makan minum dan memancing. Insyaallah bila air sudah dalam sikit nanti, kita akan sampai lagi. Bukan jauh sangat pun. Cuma 326 km je perjalanan sehala.

Alhamdulillah kami selamat sampai ke rumah masing-masing tanpa sebarang insiden yang tidak diingini. Jalan jem tu biasalah. Terima kasih Allah. 

Monday, February 25, 2019

SANA SINI BOSSKU.

Gambar hiasan hasil carian Google.

Baru-baru ini saya berkesempatan bersembang dengan seorang kawan setaman. Walaupun duduk setaman, jarang juga ada kesempatan untuk bertemu begini. Kami berborak agak panjang juga lewat sarapan yang tak berapa pagi di sebuah gerai di area Ampangan. Dulu dia seorang pegawai tinggi di sebuah kementerian dan sudah bersara sejak setahun yang lalu. Kini dia sudah beralih arah. Sebelum PRU sehingga baru-baru ini dia penyokong tegar Dr M dan PH. Bila saya tanya apa sebab pendiriannya berubah, beginilah jawapannya lebih kurang.

"Bukanlah bermakna saya sokong Najib tapi saya dah hilang kepercayaan kepada PH. Saya tak kisah kalau janji nak hapuskan PTPTN, tutup tol, nak tutup kilang arak dan sebagainya tak dapat ditunaikan kerana saya tahu itu adalah janji-janji politik yang tak mudah dilaksanakan. Dan saya tak harap pun.  Yang saya fed up tu mereka cakap tak serupa bikin. Menteri-menterinya asyik nak berpolitik dan menyalahkan kerajaan dulu macam perangai pembangkang. Tapi bukanlah semua menterinya macam tu.  Gobind Deo, Antony Loke dan Menteri Kesihatan nampak ok. Mereka buat kerja dan kurang merapu".

Saya mencelah bertanyakan siapakah menteri yang merapu yang dimaksudkannya. Dia sebut beberapa nama tapi tak manis untuk saya tulis di sini. Kemudian dia menyambung lagi,

"Yang saya tak boleh terima ialah pemansuhan GST". Nada suaranya makin meninggi. 

"Kalau harga barang turun dan hasil bertambah tak apalah jugak. Sekarang gaduh bajet tak cukup. Kan ke sengaja cari penyakit. Satu lagi saya geram ialah tentang AES. Kata dulu nak hapuskan tapi sekarang bukan sahaja dikekal bahkan ditambah lagi bilangannya dengan pelbagai alasan ..".

Dia menggunakan ganti nama 'saya' bukan 'aku' mungkin kerana menghormati umur saya yang 4 tahun lebih tua dari dia.

Ada lagi perkara-perkara lain yang dia tak puas hati yang turut disentuhnya. Antaranya ialah isu LGBT, serangan kepada ugama Islam dan Raja-Raja Melayu. 

"Dia orang ni sudah sangat melampau memperlekeh ugama kita, sedangkan Dr M langsung tak buat apa-apa kenyataan atau teguran terhadap puak pelampau ni".

Suaranya bergetar dan nadanya tegas menyampaikan rasa hatinya yang seolah-olah telah tidak terganggung lagi untuk diluahkan.

Sebelum suhu menjadi terlalu  panas, saya mohon untuk beredar.  Sambil itu sempat juga saya bertanya pandangannya yang terakhir tentang fenomena bossku. Katanya benda tu takkan bertahan lama. 

"Takkan nak berbossku sampai PRU akan datang".  Saya pun fikir begitu. Saya rasa tak lama lagi jemulah mereka mengulang-ulang ungkapan yang sama.

Saya berkeras untuk bayar sarapan pagi itu untuk meredakan kemarahannya.

Nota kaki. Saya syak dia ni suka bawak kereta laju-laju. Tu sebab dia marah AES tidak jadi dihapuskan.