Sunday, November 8, 2020

TERKENANG SEMASA DULU - 102 : WATER FRONT.

 Berlatarbelakangkan pasar terapung.


Di kalangan kawan-kawan, kami panggil tempat ini Water Front - tempat kami beli ikan, udang, ketam dll.  Ia tak jauh dari White House. Jualan dibuat dari dalam bot.  Bila air pasang senang sikit nak beli sebab bot terapung sama aras dengan tebing.  Bila air surut, kita kena membongkok sikit nak pilih ikan atau nak buat bayaran. Yang menariknya selain guna wang tunai, kita boleh guna kad kredit atau chek untuk buat bayaran. Semua hasil lautnya masih fresh,  bahkan ketamnya masih merangkak2 lagi. Kalau nak siang ikan,  ada gerai khusus sediakan khidmat menyiang ikan. Orang yang jual ikan tak buat kerja itu macam kat Malaysia. Sudah tentu ada bayarannya.  Tapi saya tak pernah guna khidmat tersebut kerana lebih suka siang sendiri. 

Gambar diambil pada tahun 1981.

Thursday, October 29, 2020

FORMULA 99.

Ada kawan hantar tulisan ini melalui wasap kepada saya.  Ia sangat bagus dibaca dan direnung oleh mereka yang sering merasa tidak cukup atau selalu merasa tidak puas dengan apa yang ada. 

🏡Dikisahkan ada seorang Raja yang sedang termenung melihat taman di depan istananya.

Ia gelisah kerana tak pernah merasakan ketenangan dan sulit sekali menemukan kebahagiaan...

Kesihatannya menurun, dia mulai susah tidur kerana beban fikiran yang mengganggu..

padahal selama ini ia tidur didalam kamar yang mewah dan tilam yang empuk.

Ditengah lamunannya, sang raja melihat seorang tukang kebun yang sedang bekerja sambil tertawa. 

Setiap hari ia datang dengan senyuman dan pulang dengan keceriaan. Gajinya hanya cukup makan dan rumahnya pun begitu sederhana.

Tak pernah tampak kesedihan di wajahnya. 

Saat dia pulang keluarganya telah menunggu dengan hidangan makan yang seadanya dan keluarga kecil ini pun makan dengan bahagia..

Raja pun hairan melihat orang ini. 

Ia memanggil penasihatnya dan bertanya, 

“Hai penasihatku,

telah lama aku hidup ditengah kegelisahan sedangkan aku memiliki segalanya. Tapi aku sungguh hairan melihat tukang kebun itu. Tak pernah tampak kesedihan di wajahnya, kadang2 ia tertidur di bawah rendangnya pohon, seperti tak ada beban dalam hidupnya, padahal ia tidak memiliki apa2.. !”

Si penasihat tersenyum dan berkata, 

*“Semuanya ditentukan dengan formula 99.* 

Bila tukang kebun itu terkena formula ini, maka hidupnya akan gelisah dan ia tak akan boleh tidur.”

“Apa yang kau maksud dengan formula 99..?” 

tanya raja.

“Besok malam perintahkan perajurit untuk menghantarkan hadiah kepadanya. Sediakan satu kotak wang dan tulislah 100 Dinar. Namun isi lah kotak itu dengan 99 dinar saja...”

Raja pun menuruti saran dari penasihatnya. 

Ketika hari mulai gelap, perajurit mengetuk pintu rumah tukang kebun ini dengan membawa hadiah.

Si tukang kebun membuka pintu rumahnya dan terkejut melihat perajurit membawa kotak hadiah.

“Ini hadiah dari raja untukmu.” 

kata si perajurit.

“Ya, sampaikan terima kasihku kepada raja.”

jawab tukang kebun sambil kegirangan melihat kotak dgn tulisan 100 dinar. 

Belum pernah ia memiliki wang sebanyak itu.

Ia segera membawa masuk kotak itu dan menghitungnya bersama keluarga. Namun anehnya, jumlah wang didalam kotak itu hanya 99 dinar. Dia pun menghitung semula, tapi tetap jumlahnya 99.. 

Dia yakin, pasti ada wang yang jatuh. 

Dia mencari2 di-sekitar pintu, tapi tak menemukan apa2.. 

Akhirnya dia mencuba untuk menelusuri sepanjang jalan menuju istana.

Semalaman ia mencari, tapi tetap tidak menemukan apa2..

Matahari mulai terbit, raja beserta penasihatnya menanti tukang kebun ini. 

Tak berapa lama dia datang dengan wajah yang masam dan berkerut...

Raja pun terkejut dan bertanya kepada penasihatnya, 

“Apa yang terjadi..?

biasanya dia datang tidak dengan wajah seperti in...!”

Penasihat raja menjawab, 

“Duhai raja, begitulah kehidupan.. kita memiliki banyak hal namun kita mencari yang tidak kita miliki.

Orang ini mendapatkan 99 dinar secara percuma, namun ia sibuk mencari 1 dinar yang hilang..!”

Munculnya kegelisahan hati kerana kita mencari sesuatu yang tidak kita miliki, sementara kita tidak pernah mensyukuri banyaknya anugerah yang kita punya..!

Kisah ini memberi pelajaran yang sangat berharga bahawa nikmat ALLAH telah dicurahkan begitu banyak kepada kita, namun kita sibuk menanti sesuatu yang belum datang.. 

ALLAH SWT berfirman,

لَئِن شَكَرْتُمْ لأَزِيدَنَّكُمْ وَلَئِن كَفَرْتُمْ إِنَّ عَذَابِي لَشَدِيدٌ

"Demi sesungguhnya.. Jika kamu bersyukur nescaya Aku akan tambahi nikmatKu kepada kamu, dan demi sesungguhnya, jika kamu kufur ingkar sesungguhnya azabKu amatlah keras..".

(QS Ibrahim:7)

Bila kita selalu sibuk mencari sesuatu yang tidak kita miliki, maka kita tidak akan punya waktu untuk menikmati kenikmatan yang sudah kita miliki...

Maka, janganlah kita sibuk mencari sesuatu yang hilang, namun lupa dengan 99 kenikmatan yang ada di depan mata...

✅❤✅❤✅❤✅❤

Monday, September 28, 2020

DARI FESBUK # 31: SIAPAKAH BANGSA ASING ITU ?



Tangkap layar di wall saya.

Saya nak komen satu perkara iaitu tentang penggunaan istilah "bangsa asing". Sebenarnya sudah lama saya nak komen tapi tertangguh sebab ingatkan dah tak ada lagi orang kita cakap macam tu. Tapi saya silap sebab masih ada lagi orang kita yang guna ungkapan itu untuk merujuk kepada warga Malaysia bukan keturunan Melayu atau Bumiputera. Mungkin ramai yang tak perasan tapi saya perasan sebab ia mengusik hati saya tiap kali mendengarnya. 

Bagi saya penggunaan istilah itu tidak tepat. Orang asing hanya sesuai digunakan bagi bukan warga negara Malaysia yang datang melancong, bekerja termasuk PATI,  mendapat rawatan,  buat konsert,  bersukan dsb bukannya mereka yang memegang kad pengenalan BIRU. 

Saya tak tahu kenapa perkara ini masih lagi berlaku.  Mungkinkah kerana orang kita masih merasakan mereka itu bersikap macam bangsa asing?

Selamat menyambut ulang tahun kemerdekaan yang ke - 60.


*Entri tertangguh.