Tuesday, March 19, 2019

PATUTKAH KITA LALAI?


Image result for moving
Gambar hiasan hasil carian Google.

Katalah kita dapat surat arahan bertukar (transfer order) ke kedutaan Malaysia di Norway untuk suatu tempoh yang tidak dapat dipastikan.  Dan kita diberi masa cuma 24 jam sahaja untuk membuat persiapan.

Pada masa itu mungkin kita tak ingat makan minum kerana sibuk membuat persiapan. Bermacam-macam benda yang perlu diselesaikan. Antaranya:

# Bagaimana dengan rumah, nak sewakan atau nak tinggalkan begitu sahaja? Kalau nak sewakan siapa nak uruskan mencari penyewa? 
Kalau nak jual tentu tak cukup masa dan siapa pulak nak uruskan.

# Bagaimana dengan kenderaan kita yang ada 2-3 buah tu. Nak jual ke tidak? Kalau nak jual, siapa nak uruskan. Kalau tak jual, siapa nak jaga?

# Bagaimana dengan persekolahan anak-anak ?

# Bagaimana dengan pekerjaan isteri dengan CIMB misalnya ?

# Nak lipat pakaian dan lain benda yang patut dan perlu dibawa.

# Nak cari beg untuk letak pakaian sendiri, isteri dan anak-anak.

# Nak cari pakaian panas kerana kerana cuaca di sana sedang tersangat sejuk.

# Nak buat paspot anak dan isteri yang telah luput masanya.

# Dan banyak lagi kalau nak disenaraikan.

Itu antara perkara yang perlu diuruskan dalam tempoh 24 jam. Begitulah misalnya kita hidup di dunia ini bila-bila tiba masa boleh diarahkan untuk "pindah" ke sana. Kita tidak diberi masa 24 jam tapi serta merta, tidak cepat atau pun tidak terlambat sesaat. Oleh hal yang demikian kita kenalah sentiasa standby atau bersiap sedia setiap masa dengan bekalan untuk ke sana.

Oleh kerana kita tak tahu bila nak "ditukarkan" kesana, tu sebab kita selalu lalai atau menyangka lambat lagi.

Ingatan untuk diri sendiri.


Sunday, March 10, 2019

KISAH SE PAGI DI KAMPUNG PAGI.

Pada 2hb dan 3hb Mac lalu kami seramai 10 orang kombinasi pemancing otai dan separuh otai telah pergi memancing di Kampung Pagi, Ulu Tembeling. Grup pertama seramai 4 orang pergi sehari lebih awal pada hari Jumaat petang.  Grup saya seramai 6 orang lagi bertolak pada pagi Sabtu dan kami semua balik selepas makan tengah hari, pada hari Ahad besoknya. Memang sekejap sangat, cuma semalam sahaja tapi nak buat macamana kerana masih ada peserta dalam kumpulan kami yang masih bekerja.

Hasilnya tidak berapa memuaskan kerana air sungai sangat cetek. Tapi  matlamat kami bukan semata-mata untuk mencari ikan. Kalau nakkan ikan, beli kat pasar lebih senang dan ekonomik. Alasan klise bila tak dapat ikan. Ikan itu perkara ke dua atau sampingan. Kalau dapat syukur, tapi kalau tak dapat tidak mengapa. Rezeki Allah yang tentukan. Mungkin bukan dalam bentuk ikan, tapi digantikan dengan keselamatan dalam perjalanan pergi dan balik. Itu pun rezeki juga dan ia lebih utama. 

Berikut saya kongsikan beberapa keping gambar. Jangan lupa baca 'caption' di bawahnya untuk mengetahui kisah yang berkaitan dengannya.



Gambar 1: Pasukan peninjau pertama yang bertolak sehari lebih awal.


Gambar 2. Dalam perjalanan dari jeti ke rumah rakit. Muka beseri-seri penuh pengharapan dan debaran.


Gambar 3: Inilah rumah rakit tempat kita bernaung selama dua hari satu malam. Sungguh selesa.

Gambar 4: Kami juga dihantar dengan bot untuk memancing di lubuk yang disyaki ada banyak ikan. Kawan saya sedang menanti sentapan ikan yang tak kesampaian sampai ke sudah. Tetapi pemandangan di belakang tu yang mahal yang dapat menghilangkan rasa hampa di dalam dada.

Gambar 5: Rezeki kawan saya di rumah rakit. Ikan sebarau datang menyerah diri memakan umpan pancingannya. 


Gambar 6: Kawan saya bergaya dengan ikan kerai dan ikan tengalan yang ditangkap di lubuknya.


Gambar 7: Seorang kawan saya menaikan ikan lampam yang boleh tahan besarnya. Kalau tak percaya cuba besarkan gambar tu.


Gambar 8: Saya juga mendapat seekor ikan menangis - kerai - cry, melalui pemancingan di rumah rakit. Tak yah penat-penat cari lubuk.


Gambar 9: Ikan sebarau yang kawan saya dapat dan kerai yang saya dapat dikorbankan sebagai lauk tambahan  makan tengah hari. Saya tak tahu siapa yang meratah ekor ikan kerai tu. Saya tidak mengesyaki sesiapa. Mungkin ikan yang kecik tu yang buat kot.


Gambar 10: Kami makan sambil bersila di atas lantai. Isteri tuan punya rumah rakit yang masak. Tentulah ikan sungai. Waktu malamnya di tempat yang sama saya tidur dengan kawan saya walaupun bilik mencukupi kerana ingin merasakan hembusan dingin angin malam yang segar dari sungai.


Gambar 11: Dalam bot masa nak balik. Kelihatan muka masing-masing nampak tak ceria walaupun nak balik rumah kerana sedih nak meninggalkan rumah rakit. Sebenarnya sedih sebab tak banyak dapat pun ia juga. Tapi pemancing tegar, tidak pernah kenal putus asa.


Video kami semasa akan bertolak ke jeti untuk pulang ke rumah dengan dilepaskan oleh Pak Uda iaitu tuan punya rumah rakit yang sangat baik hati dan juga sangat warak orangnya


Hati sayu meninggalkan rumah rakit tempat kita bersenda gurau, tidur baring, makan minum dan memancing. Insyaallah bila air sudah dalam sikit nanti, kita akan sampai lagi. Bukan jauh sangat pun. Cuma 326 km je perjalanan sehala.

Alhamdulillah kami selamat sampai ke rumah masing-masing tanpa sebarang insiden yang tidak diingini. Jalan jem tu biasalah. Terima kasih Allah. 

Monday, February 25, 2019

SANA SINI BOSSKU.

Gambar hiasan hasil carian Google.

Baru-baru ini saya berkesempatan bersembang dengan seorang kawan setaman. Walaupun duduk setaman, jarang juga ada kesempatan untuk bertemu begini. Kami berborak agak panjang juga lewat sarapan yang tak berapa pagi di sebuah gerai di area Ampangan. Dulu dia seorang pegawai tinggi di sebuah kementerian dan sudah bersara sejak setahun yang lalu. Kini dia sudah beralih arah. Sebelum PRU sehingga baru-baru ini dia penyokong tegar Dr M dan PH. Bila saya tanya apa sebab pendiriannya berubah, beginilah jawapannya lebih kurang.

"Bukanlah bermakna saya sokong Najib tapi saya dah hilang kepercayaan kepada PH. Saya tak kisah kalau janji nak hapuskan PTPTN, tutup tol, nak tutup kilang arak dan sebagainya tak dapat ditunaikan kerana saya tahu itu adalah janji-janji politik yang tak mudah dilaksanakan. Dan saya tak harap pun.  Yang saya fed up tu mereka cakap tak serupa bikin. Menteri-menterinya asyik nak berpolitik dan menyalahkan kerajaan dulu macam perangai pembangkang. Tapi bukanlah semua menterinya macam tu.  Gobind Deo, Antony Loke dan Menteri Kesihatan nampak ok. Mereka buat kerja dan kurang merapu".

Saya mencelah bertanyakan siapakah menteri yang merapu yang dimaksudkannya. Dia sebut beberapa nama tapi tak manis untuk saya tulis di sini. Kemudian dia menyambung lagi,

"Yang saya tak boleh terima ialah pemansuhan GST". Nada suaranya makin meninggi. 

"Kalau harga barang turun dan hasil bertambah tak apalah jugak. Sekarang gaduh bajet tak cukup. Kan ke sengaja cari penyakit. Satu lagi saya geram ialah tentang AES. Kata dulu nak hapuskan tapi sekarang bukan sahaja dikekal bahkan ditambah lagi bilangannya dengan pelbagai alasan ..".

Dia menggunakan ganti nama 'saya' bukan 'aku' mungkin kerana menghormati umur saya yang 4 tahun lebih tua dari dia.

Ada lagi perkara-perkara lain yang dia tak puas hati yang turut disentuhnya. Antaranya ialah isu LGBT, serangan kepada ugama Islam dan Raja-Raja Melayu. 

"Dia orang ni sudah sangat melampau memperlekeh ugama kita, sedangkan Dr M langsung tak buat apa-apa kenyataan atau teguran terhadap puak pelampau ni".

Suaranya bergetar dan nadanya tegas menyampaikan rasa hatinya yang seolah-olah telah tidak terganggung lagi untuk diluahkan.

Sebelum suhu menjadi terlalu  panas, saya mohon untuk beredar.  Sambil itu sempat juga saya bertanya pandangannya yang terakhir tentang fenomena bossku. Katanya benda tu takkan bertahan lama. 

"Takkan nak berbossku sampai PRU akan datang".  Saya pun fikir begitu. Saya rasa tak lama lagi jemulah mereka mengulang-ulang ungkapan yang sama.

Saya berkeras untuk bayar sarapan pagi itu untuk meredakan kemarahannya.

Nota kaki. Saya syak dia ni suka bawak kereta laju-laju. Tu sebab dia marah AES tidak jadi dihapuskan.



Sunday, February 17, 2019

SONYUM SOKOJAP # 90: SUAMI BERDAKAP DENGAN JIRAN SEBELAH RUMAH.

Gambar hiasa hasil carian Google.


Antara kesalahan semasa menaip yang boleh memalu, mencemas, menimbulkan silap faham dan melucukan pembaca.

Dakap (cakap). Contoh: "Suami saya selalu berdakap dengan jiran saya"

Kaya (kata). Contoh: "Dia kaya datang ramai-ramai pun tak apa"

Sula (suka). Contoh: "Jangan sula ikut jalan belakang"

Katak (kapak). Contoh: "Lobai Salleh terpaksa pinjam katak Haji Dahan untuk tebang pokok rambutan yang condong di luar pagar rumahnya"

Jin (ijn). Contoh: "Saya tak dapat kerja hari ini sebab ayah saya masuk jin tengah malam tadi"

Bersikat (bersilat). "Walau pun dia tak pandai bersikat, tapi dia boleh menewaskan perompak itu"

Jubur (bujur). "Muka ratu cantik itu berbentuk jubur"



Sekian.


Thursday, February 14, 2019

SIAPA BERJAYA MEREBUT GADIS CANTIK INI ?

Gambar hiasan hasil carian Google.

Ini kisah seorang gadis pelari yang pantas, pernah menjadi juara sekolah yang sangat cantik yang tingal di sebuah kampung yang aman damai. Ramailah jejaka yang tergila-gila dan menyimpan hati untuk memperisterikannya. Gadis itu sedar ramai yang meminatinya dan dia selalu memikirkan bagaimana cara untuk memilih calon yang terbaik yang cocok dengan minatnya. 

Satu hari dia mendapat idea dengan membuat cabaran kepada semua lelaki yang meminatinya. Dia beritahu mereka barang siapa yang boleh berlari bersamanya sebanyak 10 pusingan padang bola di kampungnya akan dipilih menjadi suaminya. Pak Maun yang sudah berumur hampir 70 tahu dan berjalan pun menggunakan tongkat yang telah lama menduda pun ingin menyahut cabaran tersebut.

Dipendekkan cerita bila tiba hari larian seperti yang telah ditetapkan, bersesak-sesaklah lelaki yang ingin mengambil bahagian di padang bola di kampung tersebut.

Bila selesai lima pusingan, separuh dari peseta yang mengambil bahagian meninggalkan padang bahkan ada yang pengsan kerana tidak larat mengikut rentak larian gadis itu. Yang menghairankan semua orang ialah gelagat Pak Maun. Dia bukan sahaja mampu berlari bersama gadis itu bahkan dalam pusingan terakhir dia berjaya memintas dan menunggu gadis tersebut di garisan penamat. Tujuan dia berbuat begitu adalah untuk menunjukkan kehebatan beliau.

Pelari yang lain tentulah merasa cemburu dan hairan melihat peristiwa yang tidak disangka-sangka itu. Mereka beramai-ramai  mengucapkqn tahniah kepada Pak Maun. Apa yang memeranjatkan semua ialah gadis itu telah tidak menerima Pak Maun kerana katanya Pak Maun tidak mengikut peraturan yang telah ditetapkannya.

"Saya kata saya mahukan lelaki yang mampu berlari bersama saya, bukannya berlari mendahului saya".


Sudah tentulah Pak Maun tersangat kecewa. Dalam hal ini siapa yang bersalah?


Thursday, February 7, 2019

SONYUM SOKOJAP # 89. KALAU LGBT NAK PANGGIL APA ?


Tuesday, January 29, 2019

MEMANG BERGETAH !

Bergetah tak cempedak yang kawan saya beri?


Kalau semua anak menantu dan cucu saya balik, fikir dua kali juga nak beli cempedak goreng untuk sarapan pagi atau minum petang sekarang ini kerana harganya agak mahal. Mungkin bukan musimnya. Kalau nak beli, 50-60 ulas tak cukup untuk sekali hadap.

Tetiba ada rezeki datang bergolek. Petang semalam ada kawan hantar sebanyak 4 buah kat rumah saya. Sebuah dah goreng pagi tadi dan rasanya sebijik macam cempedak goreng. Semoga pokok cempedak kawan saya itu terus hidup subur dan mengeluarkan buah yang elok dan banyak hingga ke akhir usianya.

Maksud saya usia pokok itu.




Wednesday, January 23, 2019

KALAU TAK SUKA JANGAN BUAT KERJA-KERJA NI.

Although it was in a parking bay, a Glasgow business reckoned it was restricting access for their vehicles. So a forklift was brought in to move it one space away from the entrance
Gambar hiasan hasil carian Google.



* Kalau tak suka asap, jangan jadi penjual satay.

* Kalau tak suka menunggu, jangan jadi pemandu.

* Kalau tak suka kena leter, jangan bangun lewat.

* Kalau tak suka kena ceramah, jangat lewat solat.

* Kalau tak suka kena langkah, jangan duduk di muka pintu.

* Kalau tak suka kena sumpah, jangan blok kenderaan orang.



Friday, January 18, 2019

TERKENANG SEMASA DULU - 101: CERITA SAYA BERSEKOLAH DI SEKOLAH MENENGAH RENDAH TERIANG HILIR.

Dari tahun 1967 hingga 1969, saya bersekolah di Sekolah Menengah Teriang Hilir, Jelebu, Negeri Sembilan dari tingkatan 1 hingga tingkatan 3. Saya tinggal di Kampung Bukit Gajah, Pelangai, Pahang. Saya berulang alik bersama-sama 5-6 orang kawan satu sekolah sejauh kira-kira 34 kilometer setiap hari dengan menaiki basikal kerana pada masa itu hanya sekolah ini sahajalah yang paling hampir dengan rumah saya. Maknanya saya keluar negeri setiap hari untuk bersekolah. Walaupun jarak itu adalah agak jauh dengan menaiki basikal, lebih-lebih lagi bagi kami yang masih lagi dianggap budak-budak namun kita tak pernah merasa penat walaupun hari-hari hanya makan nasi tanpa sebarang suplemen.

Bila hari hujan, akan lambatlah kami sampai ke sekolah. Tetapi cikgu faham dan tidak memarahi kami pelajar-pelajar luar negeri yang terlewat datang. Cuma rugilah kerana terlepas beberapa mata pelajaran. Duit belanja selalunya cuma 20 sen sehari, jika tidak ada kelas petang. Kalau ada kelas petang, lebihlah sedikit. Dapatlah beli 2 biji kueh, atau se piring mee goreng untuk mengalas perut sementara sampai ke rumah balik dari sekolah sebelah petang nanti. Sayangnya tidak banyak gambar yang ada dalam simpanan saya kerana tidak ada murid yang memiliki kamera pada masa itu. Cuma bila kena ambil gambar ramai atau ada acara seperti sukan, akan ada jurugambar dari luar datang mengambil gambar. Sudah tentulah kita kena bayar kalau hendakan gambar tersebut. Berikut adalah 3 keping gambar hitam putih yang masih ada dalam simpanan saya.


Gambar 1: Bersama guru kelas di tingkatan 1, Dato' Hassan bin Malek yang pernah jadi Menteri dan Duta di Kemboja. Saya duduk depan di kanan sekali. Murid lelaki yang di kiri sekali adalah ketua darjah kami. Saya tidak tahu dan tidak ingat kenapa saya kena duduk depan walhal saya tidak memegang apa-apa jawatan samada ketua darjah atau pengawas atau sebagainya. Nak kata saya jahat, rasanya tidaklah jahat sangat.


Gambar 2: Di hari sukan sekolah. Saya dah lupa nama rumah saya. Dua orang dewasa yang berkaca mata hitam itu adalah guru-guru kami.



Gambar 3: Gambar ini saya sudah lupa tahunnya secara tepat dan saya berada di tingkatan berapa. Yang pasti tahunnya kalau tidak 1968 adalah tahun 1969.


Tadi saya kata saya berulang alik dari Kampung Bukit Gajah, Pahang ke Sekolah Menengah Teriang Hilir, Negeri Sembilan sejauh 34 kilometer sehari. Jarak itu disahkan oleh oleh Google Map seperti di bawah sebagai bukti. Sekarang ini kalau tak ada bukti orang tak percaya atau susah nak percaya.




Gambar 4: Cetakan skrin dari Google Map yang menunjukan jarak dan masa diambil jika berkereta selama 19 minit. Kalau naik basikal hampir sejam baru sampai, itupun jika tidak berlaku kesesakan jalan raya.

Selepas menduduki peperiksaan SRP (Sijil Rendah Pelajaran) setaraf  PT3 pada masa ini, bilangan pelajar yang lulus adalah tidak ramai. Kalau tidak silap saya cuma 16 orang sahaja. Oleh kerana bilangan yang sedikit itu maka tingkatan 4 di sekolah kesayangan kami tidak dapat dijalankan. Tentulah ia atas arahan Jabatan Pelajaran dengan alasan yang wajar. Maka kami terpaksa berpisah dan berpindah ke sekolah pilihan masing-masing untuk ke tingkatan 4 dan seterusnya. Apa nak buat. Itulah tadkir yang telah direncanakanNya. Saya memiliha untuk bertukar ke Sekolah Menengah Bandar Tinggi, Jelebu bersama-sama dengan 4 orang kawan yang lain. Selanjutnya mungkin saya akan cerita dalam entri yang lain pulak. Insyaallah.


Friday, January 11, 2019

ALAM SEMULA JADI ?



Keindahan alam semula jadi ...!!!

Bukankah alam ini Dia yang menjadikan ?

.
.

Wednesday, January 9, 2019

WW # 168 : KECIK-KECIK DAH PANDAI.