Sunday, September 11, 2022

JANGAN BERANAK KATANYA.


Gambar hiasan hasil carian Google. 


Lama dah saya pendamkan,  akhirnya terluah juga

Jangan sesuka hati mengutuk ibu bapa yang punya anak perangainya "tak serupa orang". Bukan semua keluarga hidup sempurna. Jangan ukur keluarga orang dengan keluarga sendiri.  Ada ibu tunggal yang kerja basuh pinggan membesarkan 6 orang anak yang ditinggal suami yang ghaib entah ke mana. Bila pergi kerja,  anak2 ditinggalkan di rumah sewa satu bilik dijaga kakak sulung berumur 13 tahun.

Ada nenek yang terpaksa jaga 4 orang cucu bersendirian termasuk seorang OKU.   Ibu bapa cucunya itu telah meninggal dunia, bercerai berai atau bekerja di negeri lain dan sebagainya. Dia hanya bekerja ambil upah berjaja kueh di stesyen minyak dekat rumahnya.

Ada bapa yang terpaksa jadi pengawal keselamatan di waktu malam dan jual surat khabar di sebelah pagi untuk menampung belanja makan minum,  sekolah, pakaian serta tempat tinggal 5 orang anak. Diberatkan lagi bila isteri tidak dapat membantu menambah pendapatan akibat serangan angin ahmar.

Bukan semua anak2 bernasib baik punya ibu bapa yang kaya raya dan tinggal di rumah besar dan mendapat pendidikan yang sempurna.  Saya berada dalam golongan ini semasa kecil dahulu hingga keluar universiti.

Pedih hati saya,  bila saya baca komen2 netizen di media sosial seperti,

"Kalau tak tau jaga anak,  jangan beranak"

Apalagi kalau yang beri komen macam itu,  berkahwin pun belum. 

No comments:

Post a Comment

Kalau tak tahu macamana nak panggil saya, panggil je Pak Ngah. Semua komen yg berbentuk pertanyaan lambat laun akan cuba saya jawab. Terima kasih. Sila datang lagi.