Saturday, February 23, 2013

PERADABAN MENDEKATI KEHANCURAN.



 Cerita 1: Pembunuhan di sekolah - Amerika.



 Cerita 2:  Pembakaran rumah penduduk Rohingya - Myanmar

 

Cerita 3: Penderaan bayi - Malaysia.

Mari kita renungkan tulisan almarhum Dr HAMKA dalam Tafsir Al-Azhar yang mula ditulisnya menjelang tahun 1960.  Nampaknya kesemua yang ditulisnya pada masa itu (terutama yang saya boldkan) sudah menjadi kenyataan sekarang ini. 

"Walaupun apa nama teori yang dikemukakan dan isme yang diperjuangkan namun hakikatnya hanya satu, yaitu keadilan dan kemakmuran bertambah jauh. Yang merata bukan kekayaan, melainkan kemiskinan. Sebab dasar semuanya itu hanya satu, yaitu memandang bahwa hidup hanya hingga dunia ini saja, Baik politik atau sosial atau ekonomi, atau kebudayaan, atau hubungan kelamin laki-laki dengan kelamin perempuan atau seni sekalipun, atau apa saja kegiatan hiduap, sudah dibatasi hanya di dunia ini saja. Hari perhitungan tidak ada, akhirat tidak ada. Semuanya itu dipandang hanya khayal ahi agama. Yang betul adalah fikiran manusia dan yang betula adalah filsafat hidup dan "Struggle of Life" perbuatan dan perjuangan hidup siapa yang kuat menang dan siapa yang lemah hancur.  Jika hancur tidak ada yang membela lagil. Benar atau salah suatu pendirian bukanlah menjadi pertimbangan. Yang memutuskan adalah kekuatan. Bukan kebenaran. Dan untuk mencapai suatu maksud yang dituju, maka segala usaha untuk mencapai itu adalah halal. Yaitu menurut ajaran Machiaveli.

Tetapi faham-faham seperti ini sudah nyata tidak akan membawa ummat manusia kepada kebahagiaan. Kehancuran mental dan moral, habisnya rasa percaya mempercayai di antara manusia, timbulnya penyakit jiwa yang menyeluruh, hancurnya nilai-nilai budi, dan jatuhnya manusia dari perikemanusiaa kepada kebinatangan di pertengahan Abad keduapuluh ini menunjukkan bahawa peradaban yang tidak percaya kepada hari akhirat ini sudah mendekati kehancurannya. Begitulah di dunia, apatah lagi di akhirat".

HAMKA - TAFSIR AL-AZHAR, JUZUK 7:  SURAH  AL- AN'AM - MUKA SURAT 171.

p/s: saya cadangkan pembaca sekelian membaca entri tentang nasib rakyat Rohingya di Myanmar dalam blog http://www.tokobakso.com/ . Tetapi sebelum itu, saya harus memberi amaran dan peringatan bahawa gambar-gambar yang dipaparkan dalam entri tersebut adalah sangat mengerikan dan mungkin mengganggu perasaan sesetengah orang.

Entrinya adalah di sini.

Setelah melihat kesengsaraan dan penderitaan yang di alami oleh penduduk Rohingya tersebut timbul rasa amat bersyukur di hati saya yang hidup di bumi Malaysia yang bertuah ini. Semoga kita dan anak cucu kita tidak mengalami selama-lamanya apa yang di alami oleh penduduk Rohingya tersebut.

Marilah kita sama-sama mendoakan agar rakyat Rohingya tersebut diberi pertolongan oleh Allah SWT dan di pihak kita pula membantu setakat mana yang boleh mengikut kemampuan kita.

25 comments:

  1. saya mmg sedih tgk nasib saudara seagama kita di Rohingya...dan seolah olah, kita tak tumpukan secara betul2 nak membantu mereka...kita lebih sangat kepada Palestin....Bukan maksud saya Palestin itu tak penting,ia penting..dan bertambah penting dgn adanya Masjidil Aqsa itu....Tapi seolah olah nasib Rohingya ini dipinggirkan oleh NGO NGO di Malaysia yg rata ratanya beria ia berkempen utk Palestin...cuma segelintir kecil aja yg sibuk pasal Rohingya...hebahan tentang nasib sebenar mangsa di Rohingya di dada2 akhbar & TV pun terlalu sediikit...Adakah sebab mereka tak cerah? Tak putih kulitnya? Bukan keturunan Arab? Ada beberapa pihak menulis tentang 'sikap bias' kita...Macam kes Bosnia dahulu, sebab mereka kulitnya putih..mata nya biru...kita semua sibuk membantu..sanggup ambil sebagai anak angkat...sanggup nak kahwin dgn wanita Bosnia yg kehilangan suami...Ada kita dengar warga kita yg sanggup nak ambil anak anak pelarian Rohingya ni sebagai anak angkat? ada yg sanggup kahwin dgn wanita pelarian Rohingya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. uncle pun kadang-kadan terfikir perkara yang sama juga .. Palestin tu dikelilingi oleh negara Arab .. dan banyak darinya yang kaya raya. Kenapa mereka tidak mahu bantu ? Uncle rasa ini semua kerana kepentingan politik dan ingin menjaga 'periuk nasi' sendiri.

      Delete
  2. semoga negara kita sentiasa aman dan damai ye pak ngah ye :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. janganlah kita terikut2 dengan cara orang lain ... lihat apa yang sedang berlaku di Mesir sekarang.

      Delete
    2. tula... tapi manusia kat dunia ni banyak ragam...

      harap yang berhati mulia akan lebih ramai dari mereka yang mengejar dunia dan kemewahan sehingga menghancurkan manusia yang lain...

      Delete
  3. Suami saya dari Bosnia, bila dengar cerita2 dia dan keluarga, buat saya rasa sangat beruntung dan syukur sebab tak pernah alami detik "hopeless" macam mereka. Sama juga bila dengar cerita orang2 tua di kampung masa zaman penjajahan dulu.

    Tapi, tengok keadaan sekarang ni, saya merasa helpless kadang2.

    ReplyDelete
    Replies
    1. masalah tetap akan ada sampai bila-bila .. itulah yang dinamakan kehidupan. tidak ada masalah yang tidak boleh di atasi. jadi jangan merasa helpless sentiasa .. kadang2 tak apalah.

      Delete
  4. bersyukurlah..tiap kali kita bangun pagi
    ada orang orang tersayang di sisi
    bersyukurlah...
    kita tidak perlu sentiasa takut berdebar menghadapi hari hari yang pasti akan bermula setiap hari
    bersyukurlah...
    di atas keamanan yang kita miliki
    bersyukurlah....
    diatas apa yang kita miliki

    pak ngah sya tak punya kekuatan untuk klik di link tersebut
    mungkin suatu hari nanti
    namun sya berharap perkara itu tidak perlu kita semua lalui di negara bertuah ini.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kita pernah lalui .. misalnya zaman jepun, bintang tiga, 13 mei. kalau kita melupakan sejarah, tidak mustahil ia akan berulang. sama-samalah kita berusaha dan berdoa agar kita dan anak cucu kita tidak menempuhinya.

      Delete
  5. setiap kali tengok kesengsaraan orang di negara lain, saya bersyukur jadi rakyat malaysia...

    ReplyDelete
    Replies
    1. mereka yang tidak bersyukur itu eloknya di hantar tinggal beberapa bulan di negara seperti India, Mesir dsb agar mereka dapat membuat perbandingan.

      Delete
  6. Saya click melihat kisah Rohingya...aduh sedih, kesian..pilu

    itu pun hanya beberapa gambar saja dan tak mampu nak baca...tak sampai hati tengok..
    video amah mendera bayi tu mama nadz tak tengok..hanya dengar2 jer..membayangkan macam..kalau cucu kita dibuat mcm tu..
    harapnya Negara kita aman makmur sejahtera...

    ReplyDelete
    Replies
    1. betullah kata orang "dalam masyarakat binatang tak ada manusia, tapi dalam masyarakat manusia ada binatang"

      Delete
  7. bersyukur lah kita hidup di bumi bertuah...jika dibandingkan dengan kesengsaraan umat islam di negara lain. tapi, dalam masa yang sama...kita juga tak boleh selesa berlebih-lebihan apatah lagi dengan macam2 isu semasa sekarang ni...masa untuk kita berfikir sejenak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. rama orang kita sudah rasa selesa .. sebab itu budaya lepak, merempit dan berhibur berlebih-lebihan kian berleluasa.

      Delete
  8. saya tak sanggup nak tengok gambar gambar penderitaan tu.. sangat sedih dan insaf.. berapa bertuah nya kita di malaysia.. tapi ada tanda tanda yg sebahagian orang malaysia sendiri tidak mau bersyukur dengan keadaan sedia ada di malaysia.. melakukan perkara perkara yg pada satu jangka masa akan menhancurkan malaysia sendiri

    ReplyDelete
    Replies
    1. harap-harap kewarasan akan menguasai kembali orang2 yang tidak tahu bersyukur dan yang melakukan perkara2 yang boleh manghancurkan negara bertuah ini.

      Delete
  9. APA SANGAT DIKEJARNYA DUNIA INI SAYA PUN TAHU SEHINGGA SANGGUP BERBUNUH-BUNUHAN, DAN MENDERA KANAK-KANAK. MEMANG SAH ADA MASALAH MENTAL..

    ReplyDelete
    Replies
    1. nampaknya sekarang negara/orang2 kita semakin bersikap materialistik dan semakin melupakan nilai2 kerohanian ..

      Delete
  10. Semoga kita semua dapat membantu saudara-saudara Rohingya kita itu dengan cara kita secara bersendiri atau berkumpulan.

    Keghairahan sesetengah pihak pada hari ini bermain dengan isu agama, bahasa dan juga politik, di samping kemasukan penjenayah-penjenayah antarabangsa yang sukar dikesan, menjadikan kita terus berada dalam kebimbangan. Bimbangkan keamanan dan kesejahteraan negara yang boleh jadi tergugat.

    ReplyDelete
    Replies
    1. dalam kebimbangan itu kita berharap agar Allah sentiasa melindungi kita semua dari segala gejala yang tidak diingini.

      Delete
  11. bila baca amaran dari Tuan, tak berani la saya nak klik...saya bayangkan ni mesti kes berdarah2, putus sana pecah sini, nanti sebulan belum tentu boleh lelap mata ngan aman...

    pendapat saya mungkin agak melukakan, bagi saya sebaiknya kita tolong diri kita sendiri dulu, tolong anak2 dan keluarga kita dulu, saya tak berapa setuju lah kalau kita sibuk belas kasihan ngan org lain tp keluarga dan saudara mara sendiri terabai, bahkan kita tak rasa kesian pun tengok keadaan mereka yg serba serbi kekurangan, baik dr segi ilmu dan makan minum.

    Kalau kita kaji (kalau ada masa lah), ada sebab kenapa Allah turunkan keadaan sedemikian rupa kepada penduduk Rohingya. Memang lah mereka org Islam, tp bagaimana cara mereka laksanakan Islam dlm kehidupan seharian2, cuba cari sendiri jawapnnya.

    saya lebih suka rasa ekhsan dan belas yg Allah pinjamkan sikit dlm hati kita ini kita sebarkan kpd org terdekat kita dulu, jgn asyik nak bertelagah aku betul engkau salah, kadang2 adik beradik pun tak bertegur sapa bertahun2, tergamak tengok saudara sendiri hidup dlm bebanan hutang semata2 kerana lantaklah depa yg sendiri cari penyakit (hidup ini kdg kala memaksa org untuk berhutang) melainkan berhutang utk dihabiskan kearah maksiat, tak perlu lah ditolong...

    bila tengok penduduk rohingya menderita kita punya belas seolah2 mereka suci dari dosa dan tak layak dilayan sebegitu. Saya sendiri cukup bencikan peperangan tapi Allah tidak zalim. Segala yag dijadikannya tidak sesekali utk disia2 tapi ada pengajaran ut kita semua. Boleh membantu tapi bantu juga lah diri kita dan keluarga kita dulu...

    kalau kita dah fahamkan ttg ini betul2, mudah2an nasib penduduk rohuingya tdk berjangkit kpd kita, masyarakat kita sendiri pun tgh tenat sekarg, gejala buang anak, HIV dikalangan remaja, sumbang mahram dan mcm2 lagi lah, belum lg dgn masalah maid dan visinya yg seolah2 nak "membentuk" anak2 Malaysia 20 thn akan dtg memasing akan membesar ngan kepala bego dan bigau lepas dihentak dan dilambung sejak baby. Di Malaysia ni tidak setakat ada teh tarik lambung tinggi dan mael lambung saja, arini dah tambah pulak ngan bibik lambung! itu yg dpt dikesan, yg tak mampu dikesan? awas lah anak2 kita sendiri dulu dan awas bibik2 anda sekelian ya...sayangi anak2 kita dulu baru la sayangkan anak2 org lain...

    kelak kalau memasing dah tak waras, lebih dari rohingya akan kita alami, ini tidak mustahil, belajar lah dari sejarah kerana sejarah sentiasa berulang. Bersykur dan hargai lah dgn apa yg didepan mata kerana bulan itu kelihatan indah menawan kerana ia tinggi, cuba depan mata kalu, berlubang2 beb! nak dirikan rumah pun belum tentu boleh. Berhati2 dgn permainan duniawi.

    Tuan, saya menulis ini bersandarkan dari pengalaman sendiri, banyak tu tidak lah tp ada lah sikit2 utk dikongsi pada yang sudi...maaf ya kerana mungkin ini hanya ayat-ayat luka dari saya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. memang saya pun tengok link itu secara cepat-cepat sekadar untuk ambil tahu sahaja .. dan itu ingatan saya masih tidak dapat melupakan sepenuhnya.

      saya setuju .. Islam juga menyurun berbakti kepada keluarga rapat kita dahulu sebelum menolong orang lain. itu sebabnya wasiat hanya dibenarkan tidak melebihi 1/3 sahaja daripada harta kita kepada orang lain kecuali mendapat kebenaran dari waris yang berhak.

      namun begitu kesusahan dan ancaman kepada penduduk palestin dan rohingya misalnya memberi peluang kepada kita yang mampu dan layak untuk berjihad.

      Delete
  12. Saya suka membaca entri ini, suka membaca komen dan pendapat dari sekian ramai teman blogger... pendapat yang membuat kita berfikir sejenak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. entri ini dan komen2 yang diberi agak berat dan serius .. itu sebab saya mengambil masa yang agak lama untuk membalasnya,

      Delete

Kalau tak tahu macamana nak panggil saya .. panggil je Pak Ngah.